Review: Nasi Goreng Malang – Tempat Biasa dengan Rasa Istimewa

Malang adalah salah satu kota favorit saya, ya suasananya ya hidangan kulinernya yang enak tapi murah. Ceritanya saya sedang singgah ke kosan si adek terus mati lampu padahal kami kelaperan banget, sementara kosannya tuh gimana ya… rada gelap tanpa lampu mana panas pula. Ya sudahlah terus kami keluar buat cari makan buru-buru karena udah kelaperan banget itu.

Bingung sih mau makan dimana. Dan si adek ngajakin saya ke sebuah warung rada sepi nggak jauh dari Malang Town Square, namanya Nasi Goreng Malang. Kata dia sih enak.

Memang tempat makannya kelihatan biasa aja banget gitu, bukan cuma rada sepi tapi beneran sepi semacam kayak belum buka sama sekali. Cuma ada satu mas-mas di belakang meja, saya nanya ke mas itu apakah tempat makannya udah buka? Masnya bilang udah dan menyodorkan kepada saya daftar menu yang bisa dipesan.

Ini dia:

Harganya relatif murah sih ya, menurut saya… standar gitu.

Saya memutuskan untuk memesan nasi goreng ikan asin karena udah lama pengin nasgor ikan asin tapi belum ketemu yang jualan nasgor ikan asin belakangan ini dengan es jeruk. Si adek yang sedang diet memesan capcay seafood rebus dan es teh tawar.

Setelah ngobrol-ngobrol beberapa saat akhirnya makanannya terhidang.

Ini nasi goreng ikan asin pedas saya:

  

Terus ini capcay seafood kuahnya si adek, udangnya lumayan banyak dan gede-gede:

 

Duh jadi makin laper ngelihat penampilan dan wangi yang menguar dari piring-piring ini deh manteman :p … Makanya fotonya cuma dikit karena udah kelaperan.

Nasi goreng ikan asinnya enak banget, ada rasa pedesnya karena memang saya special order pengen pedes tapi pedesnya nggak terlalu ya… cukuplah untuk bikin makanan kerasa lebih enak. Nasinya juga pulen dan di tekstur yang pas buat nasgor, nggak lembek. Wanginya seenak rasanya lah ya. Porsi sepiring cukup bikin saya kenyang.

Capcaynya si adek juga enak sih meskipun porsinya nggak banyak, kalau buat saya sih masih kurang hahaha. Dia juga kayaknya masih laper habis makan itu, apalagi nggak pake nasi lagi. Dia cuma ngicipin nasgor punya saya doangan. Demi diet emang ya :p

Overall enak dan harganya terjangkau. Kalau ada kesempatan ke Malang lagi, saya pengin deh balik lagi buat nyobain menu nasi goreng Malang pedesnya.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *