Review: Cokelat Klasik – Minuman Cokelat Pinggir Jalan Rasa Cafe

Jadi anak kos lagi itu… rasanya bawaannya pengin ngemil melulu, apalagi di kota sedingin Malang. Hehe alasan banget ya… tapi beneran lho itu yang saya rasain waktu kemarin itu masih pelatihan brevet pajak bareng si adek di Malang. Hawanya kota Malang yang mendung terus-terusan dan ujan terus-terusan lumayan bikin pengin yang hangat-hangat dan pedas-pedas seharian. Tapi kalau siang bisa panas terik banget gitu jadi pengin yang dingin-dingin terus seger gitu *halah.

Ceritanya pas suatu hari malem-malem kok tumben sesiangan panas terik dan sore sampek malem nggak ujan sama sekali. Karena berasa gerah, saya ngomong ke si adek pengin minuman dingin yang enak dan kalau bisa sih nggak jauh-jauh dari kos.

“Cokelat klasik enak lho, mbak…” kata dia ngasih tahu ke saya.

“Itu yang depan minimarket depan juga ada outletnya itu kah?” tanya saya ke dia.

“Bukan… bukan yang itu beda lagi,”

“Lah kan sama namanya cokelat klasik,” saya nggak ngerti. Soalnya sering banget lewat depan minimarket nggak jauh dari kosan ada semacam outlet kecil buat jualan minuman gitu nah tulisannya cokelat klasik.

“Yang itu follower deh mbak, yang the real cokelat klasik bukan itu. Ya emang sukses aja pasarannya di Malang, bahkan sampek ada cafenya lho. Cafe Cokelat Klasik. Enak sih tapi ya gitu rame banget cafe-nya nungguin pesenan bisa boring kalau nggak sambil kumpul-kumpul,”

“Enak ya?” tanya saya kepo, udah penasaran aja pengin nyobain.

“Enak kok, murah juga. Yuk cus siap-siap kita beli di cabang
terdekat,” kata si adek bergegas bangkit dari kasurnya terus mulai pakai jaket. Saya juga ngambil abaya zipper dari gantungan karena males ganti, pakai daleman baju tidur itu aja langsung pakai gamis zipper dan kerudung. Kelar! I’m ready to go 😀 Emang zipper abaya tuh favorit saya banget buat bepergian cepet atau terima tamu tanpa makan banyak waktu, nggak sampek 5 menit udah siap.

Naik motorlah kami ke cabang outlet the real and authentic Cokelat Klasik yang dimaksud si adek itu. Pas nyampek mbaknya nanyain dengan ramah kami mau pesen apa dan segera bikinin pesanan kami. Saya beli yang mix oreo dengan customize nggak terlalu manis karena saya memang nggak demen makanan dan minuman yang manis-manis.

 

Menurut si adek, the real Cokelat Klasik memiliki logo Bank Indonesia dan keterangan bahwa badan usaha ini adalah binaan Bank Indonesia dalam program wirausaha baru Bank Indonesia 2012. Didirikan oleh mahasiswa bernama Lala, diawali dari Cafe Klasik atau kafe lala asik di Kediri yang diboyong ke Malang tempatnya kuliah menjadi outlet minuman cokelat yang menyajikan minuman cokelat dingin dan panas. Wah keren ya. Udah lama juga sih ya kalau sejak 2012, dengan outletnya yang banyak dan tersebar di Malang, banyaknya followers yang membuat produk-produk tandingan mirip si Cokelat Klasik ini juga adalah indikasi betapa brand ini cukup sukses pasarannya di Malang. Hmmm usaha ini sepertinya udah berhasil bikin pemiliknya  bolak-balik ibadah umroh nih  😀

Untuk rasa enak kok, nyoklat dan nggak kemanisan. Nyoklat dan seger, cucok banget apalagi harganya cuma mulai 7,000 rupiah aja. Murce dan recommended kalau pengin minuman yang enak, seger dan nggak mahal sambil ngobrol bareng teman. Cafenya sih saya belum pernah mampirin. Kapan-kapan kali ya pas lagi nggak rame.

Udah pernah nyobain Cokelat Klasik juga?

Related posts

1 Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *