Review: Richeese Factory Malang – Mencicipi Ayam Pedas Berbagai Level

Kemana aja, nin sampek belum pernah ke Richeese Factory?

Hahaha iya udah lama banget sejak Richeese berdiri tapi saya belum lama ini nyobain. Saya masih inget deh pas dulu awal banget kerja di surabaya dan lagi demen makan dimsum dan cilok di BG Junction tuh Richeese Factory barusan buka di BG Junction. Karena sepintas lalu makanannya ayam-ayaman gitu makanya saya belum tertarik. Pikir saya lha kalau ayam-ayaman kan MCd dan KFC udah sering ya kan?

Bahkan meskipun beberapa teman udah nyobain dan suka tapi saya belum juga mampirin Richeese Factory ini. Pas akhirnya nyobain itu gara-gara saya sama si adek pagi-pagi kelaperan dan pengin makanan yang beda tapi nggak tahu apa. Yaudah terus setelah mempertimbangkan beberapa opsi, jadilah kami mutusin untuk makan di Richeese Factory ini.

Karena baru buka rada siangan jadi ya kesananya kami agak siangan dalam kondisi perut yang udah laper karena sejak kemarin malem belum makan gara-gara hujan deres dan males keluar kos *LOL. Pas nyampek di Richeese Factory, karena sama-sama belum pernah kesini rada bingung sih mau pilih dan pesen menunya yang mana. Apalagi level-levelan sausnya yang denger-denger emang pedes itu. Anyway saya dan si adek sama-sama doyan makanan pedes, jadi kalau nyobain makanan baru atau makan kemana sama dia jatuhnya nggak gitu banyak mikir dan pertimbangan karena selera makanannya juga kurang lebih sama. Yang pedes-pedes, keju, cokelat, teh dan kopi gitu lah ๐Ÿ˜€

Kalau makannya yang pedes-pedes hampir pasti kami milih teh sebagai minuman, nah kalau makanannya gurih atau manis sih lebih demen dampingannya kopi. Apalagi kalau makan penyetan iga yang pedes banget tuh enak deh kalau minumnya bareng teh sariwangi pakai es batu banyak, nyegerin dan aromanya dapet. Ya kan keluarga harmonis kan nggak cuma diwakili sama keluarga di iklan televisi doang dong, punya makanan favorit dan minat yang sama terus bisa happy bareng-bareng juga bagian dari harmonisnya keluarga *ehem ๐Ÿ˜€

Richeese factory Malang yang kami kunjungi ini bersih, interiornya juga menyenangkan dengan pajangan poster yang berisi quote-quote tentang keju dan makanan. Cuma sayangnya disini nggak ada musholla untuk pengunjung jadi kalau makan disini mending jangan mepet waktu sholat ya karena nggak ada juga fasilitas itu.

Oke setelah beberapa lama mikir saya mutusin pesan ayam dengan kepedasan sausย level 3, saus keju, nasi dan lemon tea. Paketan gitu, paket berapanya lupa. Si adek pesan level 4. Saya mutusin milih level 3 karena lumayan tengah-tengah sih untuk awalan, takutnya pedes banget diluar ekspektasi dan saya malah nggak bisa nikmatin makannya padahal laper berat. Belum anceman maag karena belum makan eh sekalinya makan langsung yang pedes. Ini dia:

Saus kejunya sih bisa minta lagi ke waitress dan lemon teanya nyegerin meskipun gelasnya kurang gede, yang jelas saya mah kurang minum segini haha, pastinya nambah. Nasinya kurang lembek menurut saya yang penggemar nasi lembek. Terus meskipun kejunya bisa minta nambah tapi ternyata gengges juga nyolek-nyolek keju dalam wadah plastik gitu. Noted, kalau makan disini lagi mending minta waitress naruh saus keju langsung diatas piring aja biar nggak rempong nyocolin ayam pedes ke dalam saus keju.

Daaan lagiii meskipun kejunya bisa nambah tapi tetep gimana yaa… nggak bebas aja kalau tiap mau nambah keju kudu ke waitressnya dulu dan dikasih wadah-wadah plastik gini. Menurut saya sih mending saus kejunya ini bisa diambil sendiri sama customer bareng sama saus yang lain. Setidaknya mirip yang di Seven Eleven itu lho. Tiap ke Seven Eleven dan beli menu yang pakai saus keju aja kan customer selalu bebas ambil dari dispenser pengin saus keju seberapa. Yah menurut saya sih kudunya gitu, soalnya Richeese Factory menu andalannya ya di level pedes sama saus kejunya, kalau nggak bebas ambil jadi kurang ‘richeese’ aja sih ๐Ÿ™‚

Ayamnya juga pedes sebenarnya tapi nggak pedes yang gimana ya… level 3 dan 4 sama-sama masih terasa tolerable di lidah saya (habis nyicip punya si adek). Dan rasa pedesnya kayak bukan pedes cabe gitu tapi lebih ke merica, jadi rasa pedesnya banyakan ke arah ‘panas’ ketimbang pedes.

Harga nggak beda jauh sama outlet fast food beda brand, tapi tetap Richeese lebih murah.

Buat yang demen pedes dan keju, kudu nyobain tuh menunya Richeese Factory.

Manteman pernah makan disini juga? Menurut kalian gimana? ๐Ÿ˜€

 

Related posts

1 Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *