Review: Mangia Grand Indonesia, Makan Enak Tetep Sehat

Biasanya kalau pas weekend kami – saya dan salah seorang sahabat saya Dhifa – ketemuan dan makan di tempat yang makanannya enak atau terduga enak hasil pengaruhan review yang kami temukan internet. Nah nggak tahu ya kok mendadak mutusin jalan bareng ke Grand Indonesia ini gimana awalnya. Kalau nggak salah inget udah rada bosen sama Mall Kelapa Gading dan Kota Kasablanka deh. Janjian kami yang kali ini juga barengan sama adeknya Dhifa.

Dari Jakarta Utara saya naik taxi ke GI ini dan ketemuan di depannya. Rada susah ya janjian di GI secara mall-nya gede banget, terus terang juga saya belum biasa sih main kesitu. Takut nyasar deh :/

Pas akhirnya udah ketemuan ya udah kami masuk dan dalam kondisi laper, terutama saya yang belum sarapan padahal waktu itu udah siang. Sementara palingan tempat-tempat makan yang kami tahu di GI dan famous cuma itu-itu aja. Mau makan di Magnum Cafe, ngantrinya apa banget keburu saya gemeter karena laper. Ya udah kami jalan lagi sambil lihat-lihat tempat makan yang ada di GI. Beberapa kali tertarik mampir sih tapi kok rupanya kalau nggak rada gak cocok menu, nggak ada tempat (lagi-lagi kudu ngantri) ya ragu aja gitu makan disitu. Mungkin karena bertiga juga ya jadinya blibet nentuin mau makan dimana.

Lagi jalan gitu eh nggak sengaja kami lihat si Mangia ini, dari luar resto ini terlihat super cute dan instagramable, bagian dalamnya juga cute. Lihat-lihat sepintas kok dia menawarkan menu makanan sehat. Baiklah mari kita coba masuk, kalau toh kecewa paling nggak bisa foto-foto LOL :p

Ini dekorasi bagian atap Mangia, lampu terang dan tumpukan keranjang rotan di langit-langit. Unik!

Tuh lucu kan, saya suka banget dekorasi dindingnya yang penuh tangkai bunga dan hiasan patung rusa warna-warni. Waktu kesini memang masih momen natalan sih makanya masih ada atribut Natal yang dipajang di dalam resto, anyway ide talenan dengan pot bunga dan lampu-lampu rambat itu super kiyut. Duh rasanya pengin dekor rumah kayak begini deh.

Kami memilih tempat duduk yang dekat dengan jendela puntir berderet yang ada di foto yang saya ambil di atas, baru bentar waitress nyamperin kami dan dengan ramah ngasih buku menu ke kami.

Mangia bener-bener serius dengan konsep makanan sehat tapi tetep enak. Karena bingung, kami nanya-nanya ke si mbak berkaitan dengan menu-menu yang disajikan disini, soalnya emang baru pertama kali. Waitress-nya baik banget tetep dengan ramah ngejawab semua kebawelan kami yang apa aja ditanyain karena galau milih.

Halu bowls-nya menarik minat dan bikin penasaran sih. Jadi kayak buah-buahan segar, sereal dan biji-bijian yang dicampur gitu, bukan jus tapi semacam es krim buah yang bentuknya kayak bubur buah hasil blenderan gitu  tapi dingin.

Cuma kan lagi laper ya masa pesannya ini. I need carbohydrate! Teriak usus saya nggak terima.

Makanannya Mangia east meet west kok, western juga ada dan yang lokalan juga banyak ada nasi goreng kampung, mie tek-tek, olive rice with grilled chicken dan lain-lain. Yang bikin beda adalah pengolahan dan bahan-bahannya yang lebih sehat. Memang makanan sehat dan organik mahal sih, apalagi di Jakarta terus tempatnya di Grand Indonesia pula 😀 Ya sudah. Jadilah saya pesan pasta tuna balado dengan ice tea. Dhifa mesan nasi jeruk sambal dori dan air mineral. Adeknya Dhifa – Surya, secara mengejutkan bilang lagi diet dan mesen Halu Bowl varian Jakarta.

Ini makanan kami begitu datang:

Spagetinya kayak yangdikit banget ya, tapi kalau lihat langusng nggak sesedikit itu kok emang piringnya gede tapi seporsi spageti Mangia juga nggak banyak emang sih, tapi cukuplah ngeredain perut saya yang kelaperan. Untunglah rasanya enak banget ternyata, gurih tanpa keasinan dan rasanya beda, nggak ada rasa ‘penyedap rasa’ tapi kok tetep enak ya. Rada surprise sama ice tea yang disajikan karena ternyata pakai irisan almond. Terus nggak tahu sih, tapi rasa tehnya juga beda, seger dan refreshing banget.

Ini nasi jeruk sambel dorinya Dhifa. Nasinya nggak lengket tapi di mulut tetep lembut, pakai daun bawang, bawang prei, bawang putih sama cabe yang ditumis nggak tau pakai olive oil atau unsalted butter tapi baunya enak. Ini mangkoknya gede dan banyak isinya. Kalau semuanya disatuin, nasi potongan dori dan sambel irisnya tuh rasanya enak, gurih dan ada segernya jeruk di lidah. Rasanya unik dan enak, meskipun saya belum pernah lihat menu yang beginian.

Ini Halu Bowl Jakarta-nya Surya, foto ini menipu karena aslinya mangkoknya gede banget mirip baskom kecil dengan sendor kayu. Begitu ini sampek meja kami lumayan surprise. Jadi varian Jakarta ini ice cream buah naga dengan the real buah naga yang dialusin tapi rada padat kayak eskrim baru keluar kulkas dan dingin nyes. Diatasnya ada potongan buah-buahan, sereal, biji-bijian dan daun mint.

Karena banyak banget porsinya Halu Bowl ini jadi dimakan bareng bertiga deh. Ternyata meskipun rada nggak yakin sama penampilannya tapi Halu Bowl ini seger banget, apalagi habis kena udara Jakarta yang terik terus keliling GI nyari tempat makan. Saya sama Dhifa juga mutusin buat pesen Mangia choco pie, karena penasaran dengan penampakannya yang cakep di menu.

Ini dia. Ternyata aslinya cakep dan fotogenic juga. Rasanya? Enak banget isian pie sangat nyoklat tapi nggak eneg dan kulit pienya nggak keras, begitu digigit langsung melt. Cinta banget deh sama choco pie ini. The best choco pie in town yang pernah saya makan di Jakarta rasa-rasanya sih, atau emang petualangan kuliner saya kurang banyak kali ya hahahaa.

Acara makan di Mangia kali ini nyenengin banget karena tempatnya imut dan makanannya enak.

Price: nggak sampai 300,000 untuk 3 orang

Related posts

2 Comments

    1. sudah, saya ke Mangia pas awal tahun 2016 🙂 kalau sekarang kurang tahu karena belum kesana lagi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *