Review: Bakso Pratama Surabaya yang Padat Pengunjung

 

Nggak tahu ya, mungkin karena tiap harinya di rumah doang makanya kadang bosen gitu makan masakan di rumah biar kata masakan sendiri juga nggak ngaruh, kalau nggak berasa bosen ya berasa pengen makan sesuatu tapi males bikinnya haha. Padahal kalau dipikir-pikir nggak sekali dua kali nemuin masakan sendiri ternyata lebih enak daripada makanan di luar. Tapi gimana yaa… ya emang bosen aja :)) Kali butuh suasana yang beda.

Nah kalau udah kayak gitu bawaannya pengin menghasut suami buat jalan ke luar rumah aja. Emang ya yang sering di rumah tuh keluar buat jalan jadi semacam refresh pikiran. Beda sama yang saban hari di luar rumah kayak si suami yang kalau udah di rumah tuh males kemana-mana lagi, yah meskipun nggak jarang juga dia yang ngajak jalan duluan terutama kalau pas pengin nonton film tertentu. Kalau saya sih seneng-seneng aja diajakin dia jalan gitu, kecuali pas badan bener-bener udah rontok banget karena kerjaan rumah plus

Pas hari itu lagi ada film bagus yang pengin dia tonton gitu, kelarnya sekitar jam habis magrib. Habis sholat, mulai deh kerasa kelaperan dan saya langsung bilang, “makan di luar aja yuk ke dia”

“Makan apa?” tanya dia yang juga laper.

“Apa yaaa?” kemudian galau. Setelah mikir-mikir beberapa saat akhirnya kami mutusin buat ke Bakso Pratama di daerah Kupang Barat situ. Gitu sampek eh rame bangettttt. Ya nggak gitu kaget sih sebenernya kalau Bakso ini rame banget gitu lha habisan terakhir kami kesini juga rame, cuma karena pas kesini dulunya pas sore yang berarti barusan buka jadi tetep sih nggak sepadat ini. Terakhir kesini juga emang udah lama banget ya kira-kira itungan tahun, lupa tepatnya.

Ceritanya, tempat ini jadi satu sama meubel itu dan bakso pratama buka mulai sore kita-kira jam 5 udah buka kok. Jam kami kesini ini aja yang lagi padat-padatnya karena penuh sama pekerja yang baru pulang kantor, bahkan ada sopir-sopir taxi yang makan bareng rame-rame disini lho entah mungkin lagi traktiran atau cuma lagi janjian makan bareng aja.

Untunglah setelah antrian mengular yang udah kayak apaan itu kami dapet tempat juga dibagian lesehan. Sempet semeja sih sama strangers yang lagi makan gitu tapi nggak lama karena kami duduk beberapa menit mereka udah selesai makan. Sempet nunggu mayan lama dari yang strangers semeja kami pulang sama nunggu mbak-mbak yang nganterin pesenan bakso kami. Lamanya beneran cukup bikin kuatir kalau mbaknya lupa pesenan kami bahkan lupa kalau kami tadi pesen bakso saking banyaknya orang yang makan. Obrolan saya sama suami udah berkembang jauh deh mulai dari ngobrolin film yang barusan kami tonton sampek pendidikan anak usia dini dalam islam. Dan betapa leganya kami saat akhirnya si mbak nganterin juga 2 mangkuk bakso sama minuman yang kami pesen.

Baksonya enak sih, porsinya sangat worthed dan range harganya menurut saya masih masuk akal aja kok, mulai 17an ribu sampek 20 ribuan. Sebenernya saya pengin motoin list harga plus menunya tapi sayang nggak memungkinkan dengan kondisi antrian yang sadis kayak gitu. Ada bola bakso pedas juga buat yang demen pedas kok. Terus, kalau ternyata nggak sempet ambil uang di ATM atau uang tunai nggak ada juga nggak usah kuatir soalnya disini bayarnya bisa pake kartu lho. Coba canggih bener kan untuk ukuran warung tenda? Baru kali ini saya lihat kelengkapan alat pembayaran di warung bakso pinggir jalan begini.

Sudah pernah nyobain Bakso Pratama? Kalau penasaran dibawah ini alamat lengkapnya ya:

 

Bakso Pratama

buka sore-malam

Jl. Kupang Barat no.111 Surabaya

range harga mulai 17,000 – 20 ribuan

Related posts

2 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *