Review: Matcha Cafe Surabaya Menu Serba Greentea, Tapi…

Saya penggemar teh hijau sih, meskipun nggak seberat ngefans ke kopi. Ya memang kenalannya sama kopi duluan juga ketimbang teh hijau. Saya doyan kopi udah mulai kecil karena cewek-cewek dalam keluarga saya kedua nenek dan si mami sama-sama peminum kopi. Saya baru kenal teh hijau pas umur remaja. Paling demen minum teh hijau anget gitu aja kalau habis makan.

Alasannya karena dulu pulang sekolah saya langsung berenang sampek sore kalau PR nggak numpuk, gitu di rumah laper – makan banyak, terus ngantuk dan nggak enak banget deh habis tidur pas habis makan gitu meskipun udah ngasih jeda sekian menit dan udah sikat gigi juga. Teh hijau anget habis makan tuh rasanya ngilangin lemak dan minyak dari mulut dan lidah jadi satu jam kemudian habis makan bisa langsung tidur dengan jayanya. Keterusan juga sampek kuliah. Buat saya teh hijau ya teh hijau anget buat temen makan, atau ocha dingin kalau lagi makan di luar. Tapi saya belum suka green tea latte sampek sahabat saya Dhifa selalu pesen green tea latte setiap kali dia nemenin saya masuk ke coffee shop. 

Suatu kali, karena kondisi badan lagi nggak enak jadi saya sadar diri aja nggak bisa minum kopi. Tapi tetep kangen sama coffee shop jadi yaudah tetep masuk coffee shop, pesennya green tea latte – terinspirasi sama Dhifa ceritanya. Eh enak ternyata, terus saya jadi demen. Hahaha.

Jadi pas si adek lagi ke Surabaya buat jobfair, dia minta nemenin saya dan kami macet-macetan seharian di jalan yang panas bangeud. Capek, laper pengen istirahat di tempat yang adem. Meskipun saya nggak ikutan jobfair tapi tetep ikut capek juga. Lagi panas-panas karena macet, si adek langsung gercep maju pas ada lowong diantara kami dan kendaraan depan. Pas dibawah pohon sama toko kelontong rumahan yang di depannya jual minyak kelapa, si adek bilang kalau dia baru inget pengen ngajakin saya ke Matcha Cafe yang dari lokasinya sih nggak jauh dari rumah. Dia penasaran sama tempatnya dan pengin nyobain menu makanan disitu, secara dia doyan banget olahan matcha. Setelah berjuang melewati kemacetan sampek keringetan banget, akhirnya sampai jugalah kami sore itu di Matcha Cafe. Fiuh… *sambil peres lap keringet :p. Dapet juga tempat adem yang nggak cuma ngademin badan tapi juga ngademin perut dan tenggorokan habis macet-macetan.

Tempatnya relatif mudah ditemuin karena pas di pinggir jalan gitu dengan cat yang serba ijo.

Ini interiornya:

Lucu ya? Ijo-ijo adem banget dimata. Setelah ngadem sejenak, saatnya lihat-lihat menu dan menentukan pilihan.

Karena memang pengennya cuma ngadem, minum yang seger dan ngemil ringan aja jadi kami langsung lihat ke snacks and beverages doang. Saya pesen grilled cheese sandwich dan matcha float, si adek pesen takoyaki dan matcha latte.

Ini pesenan saya

Makan kuy!

Yang dipesen si adek:

Habis kenyang ngadem, ngemil dan minum yang seger-seger sambil ngobrol hari udah semakin sore. Makanannya sih enak, grilled cheese toastnya pake mozzarella, parmesan dan oregano. Takoyaki si adek juga pake mozzarella sama cheddar, jadi beda aja karena kejunya mozza. Matcha float dan green tea lattenya juga oke, rasa standar sih kurang tahu soalnya kami udah bilang kalau jangan manis, maklum sama-sama nggak suka manis. Terus banyak orang dateng juga kesitu, nggak ngerti deh kami ngerasa kalau mostly yang dateng kok non muslim ya entah karena lokasinya atau gimana.

Pas si adek iseng buka menu lagi karena mau bungkus cemilan, kaget dong dia karena ada beberapa menu yang makanan berat yang pakai pork seperti udon dan ramennya. Hmm… salah kami juga nggak ngeliatin semuanya dulu baru pesen, langsung ke snack, toast and beverage. Saya sih nggak tahu cara masaknya gimana tapi yang jelas kami nggak akan balik lagi sih kesini, nggak recommended buat muslim. Kesalahan kunjungan karena penasaran ini biarlah jadi pelajaran buat kami. Semoga nggak ada yang salah mampir lagi kayak kami yaa… apalagi udah telanjur pesen dan makan baru tahu.

Hmmm 🙁

Tapi buat yang nonmuslim recommended yang mau nongkrong sambil ngobrol dan ngemil, buat yang laper bisa sambil makan disini.

 

MATCHA CAFE

Alamat: Jl. Kupang Indah 21 Surabaya

Telp: (031) 7321273

instagram: @thematchacafe

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *