Evaluasi Gagal Resep dengan Streaming Video

Sering nggak sih mendadak pengin makan suatu makanan tapi mikir-mikir belinya karena harganya mahal? Buat sebagian besar wanita apalagi ibu rumah tangga kayak saya makanan enak itu worthed banget untuk ngusir segala macam capek di kerjaan sehari-hari. Tapi susahnya kalau lagi pengin banget makan satu makanan tapi harganya bikin berat kantong, apalagi kalau ukurannya kecil doang. Nah ini makin dilema, udah ukurannya kecil eh mahal pulak :/

Kalau udah kayak gini, solusi satu-satunya adalah nyobain bikin sendiri makanan yang kita pengin itu. Mungkin cost yang bakalan kita keluarin sih sama atau malah lebih banyak dari beli jadi makanan yang kita pengin itu tapi kita dapet beberapa kali lipat porsi dari makanan yang dijual, bisa makan lebih puas lah ya.

Nggak cuma sekali dua kali saya ngerasa begini dan akhirnya mutusin browsing resep dari internet, aplikasi memasak dan browsing youtube untuk full tutorial masaknya. Soalnya bagi saya kadang cuma baca resep doang sambil ngebayangin itu ada beberapa bagian yang masih bikin saya mengira-ngira. Contohnya aja proses pengadukan bahan kue tertentu sampai bikin jadi soft peak. Itu dulunya saya bingung banget sih adukan soft peak itu yang kayak gimana? Butuh waktu total berapa menit, terus hasil adukannya kalau udah jadi soft peak itu teksturnya gimana, warnanya gimana?

Nggak beda jauh dengan soal soft peak, saya yang pengin bolu jadul mutusin nyoba bikin bolu sendiri. Pas langkah-langkah awal tuh ada instruksi dimana kita harus ngocok telurnya sampai kaku dan mengembang. Pada percobaan pertama sih sukses-sukses aja, makanya bikin ketagihan untuk bikin lagi dan lagi karena ternyata selain gampang, bolu jadul ini bahannya murah ceria banget meskipun kita udah beli bahan-bahan premium ya, tetep aja murah.

Berlanjut ke percobaan kedua hingga lima yang semuanya gagal, kue bantet dan keras. Nggak enak banget lah. Saya jadi bingung apa yang salah dan beda sama eksekusi resep saya. Kayaknya semuanya sama deh, ngocok telur sekian menit terus masukin bahan-bahannya sesuai resep. Semuanya sama banget karena saya juga masih inget sama step by setep bikin kue percobaan pertama lalu karena cuma selisih beberapa hari doang.

Kesel karena percobaan yang gagal ini bikin patah hati banget, saya sampek mutusin nggak bikin kue dulu beberapa hari kemudian karena gondok dan karena memang bahannya habis :p hehe

Selama nggak bikin kue itu saya berusaha nyari tahu kesalahan saya pas baking kemaren itu apa sih sebenernya. Saya browsing tips and trick bikin kue dan video memasak yang diupload di jejaring sosial. Saya streaming resep masak di youtube pakai teknologi jaringan 4G LTE Indonesia Telkomsel , kecepatannya cakep dan memuaskan via ponsel saya. Nggak rugi sama sekali ganti karu 4G, soalnya kecepatannya emang beda sih, lebih cepet dan no loading lama ketimbang 3G. Ganti kartunya gratis kok, kalau nggak sempat bisa via online dan meskipun udah move on ke jaringan 4G LTE, kita juga tetep bisa pakai jaringan 3G kalau kita mau, cukup diganti di pengaturan ponselnya aja. Dengan kecepatan internet 4G, yang jelas saya bisa nonton video masak sambil tiduran dan nginget-inget proses bikin kue saya yang kemarin tanpa kehilangan kesabaran karena loading lama..

Setelah browsing ada kali 10 video masak dengan memanfaatkan teknologi jaringan 4G LTE Indonesia Telkomsel, saya akhirnya nemu apa yang salah pada percobaan kedua hingga ke lima. Telur yang saya kocok gagal ngembang, meskipun ngocoknya juga sama hitungan menitnya tapi beda di tekstur, sementara ini ngaruh banget untuk kue yang tergolong ringan seperti halnya di bolu jadul ini. Lantas apa penyebabnya? Telurnya bukan telur seger, tapi telur yang dikeluarin dari kulkas. Sementara telur kalau udah dimasukkan ke kulkas gitu ya emang awet sih… tapi susah ngembangnya, jadi nggak bagus buat bikin kue.

Hmmm pantes kemarin gagal terus lha saya pakai telur keluaran kulkas pas percobaan ke dua dan selanjutnya. Fiuhh! Seneng karena akhirnya bisa nemu sebab kue bantet. Segitu doang saya nggak tau? Hehe maklumlah bukan ahli masak kue. Anyway sejak itu kue bolu jadul saya udah nggak pernah bantet lagi lho! Yay! 😀

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *