Proses Hunting Tempat Makan Mulai dari Browsing Makanan Hits dengan Tablet Samsung

Mengingat saya cukup sering sharing artikel yang saya tulis di blog ini ke media sosial, makanya jadi bingung kalau sampai sekarang setelah usia blog ini lebih dari 6 bulan masih ada lho teman yang nanya: wah blog baru ya? Entah mungkin teman yang kurang notice timeline social media-nya, lama nggak online atau memang karena jam saya dan si teman online nggak pernah pada waktu-waktu yang berbarengan.

Awal yang menjadi alasan kenapa saya membuat blog ini adalah karena saya memang suka banget nyobain makan di tempat-tempat makan yang menarik. Sebelumnya soal food review saya tulis  di blog personal saya berikut dengan tempat-tempat makan yang pernah saya kunjungi, sampai akhirnya saya ngerasa blog saya kok jadi campur baur gini ya isinya?

Sering banget rasanya pengin posting lebih dari satu artikel dalam satu hari dengan tema artikel yang beda-beda, review tempat makan ini, resep masakan yang itu, sama curhatan yang saya pengin ceritain di blog. Kalau dipaksain ya bisa aja sih, cuma mungkin yang baca juga jadi aneh sendiri. Timeline posting habis nulis resep masakan, curhat nggak jelas terus beberapa jam berikutnya nulis review tempat makan. Deretannya kayak nggak nyambung gitu. Terlalu banyak yang pengin ditulis dalam satu hari, padahal kalau nulisnya kebanyakan siapa juga yang sanggup baca semuanya? Ya nggak? Yang mampir ke blog saya paling akhirnya cuma baca posting paling atasnya aja. Sisanya mubadzir nggak kebaca.

Lahirnya food blog

Dari situ akhirnya saya memutuskan untuk punya blog lain yang khusus membahas soal makanan, baik review tempat makan, rasa makanannya sampai resep yang pernah saya eksekusi sebagai ibu rumah tangga rumahan berikut cerita-cerita pelengkap saya tulis disini. Sejak blog ini jadi, emang semangat jalan-jalan ke tempat makan lebih gede sih dari sebelumnya. Saya jadi lebih sering pengin nyobain makanan yang ini dan itu karena udah ada tempat khususnya sendiri, jadi nggak perlu ‘nunggu antrian’ postingan lain.

Sumber referensi tempat makan enak yang sedang hits

Seorang sahabat saya yang sering nemenin nyoba makanan-makanan enak di tempat yang bagus reviewnya, sering bilang sama saya kalau tiap pengin makan enak tuh gampang. Dia tinggal hubungin saya via chat dan minta diajakin saya makan bareng aja udah. Soalnya tempat-tempat dimana saya ajakin dia buat makan bareng itu, hampir nggak pernah mengecewakan. Bahkan kalau harus pindah tempat antara makan berat dan makan dessertnya juga dia lebih banyak cocok ketimbang nggak sregnya sama selera dia.

Ada juga teman kantor yang sampek nanya, kok saya bisa tahu sih tempat-tempat makan gitu? Dan nggak jarang tempatnya unik atau cara penyajian makanannya yang ‘beda’.

Nah biasanya saya tahu dari beberapa sumber sih, bisa dari review orang-orang yang sudah duluan berkunjung di media sosial, rekomendasi teman atau karena nggak sengaja browsing tempat makan terus ketemu deh sama tempat makan yang bikin saya mikir, “Kayaknya pengin kesini deh,” dan “Makanannya kelihatan enak, jadi pengin nyobain ke tempat makan ini,”

Proses browsing sampai keputusan kunjung

Sebelum mutusin datang ke sebuah tempat makan, saya melakukan riset kecil-kecilan di internet terkait tempat makan, range harga dan menunya dengan tablet Samsung. Kenapa pakai tablet Samsung? Soalnya luasnya pas buat browsing-browsing, ponsel saya layarnya nggak gede soalnya. Penting sih buat lihat foto makanan, interior dan suasana tempat makan dari layar yang lebih gedean karena menurut saya ukuran layar itu ngaruh. Coba deh bayangin aja foto yang bagus banget dengan ukuran kecil dan foto yang simple banget dengan ukuran yang gede pasti kelihatan lebih megah yang gede ya kan? Itulah kira-kira bedanya.

Kenapa nggak pakai layar yang gede banget sekalian macam laptop, ya karena pas browsing saya seringnya sambil gegoleran di kasur bareng tablet, planner sama bolpoin doang buat catet-catet alamat tempat makan yang saya putusin mau dikunjungi. Meskipun laptop layarnya lebih memadai tapi nggak bisa diajakin browsing pas tiduran hadep keatas kan? Mau nekat juga susah, salah-salah jatuh ke muka saya kan nggak lucu ah 😀

Resolusi gambarnya juga bagus jadi foto-foto kelihatan lebih jelas, optimal dan true to life. Yah meskipun tablet Samsungnya bukan keluaran terbaru juga, tapi masih sangat mumpuni untuk aktivitas harian kami.

Sering banget saya browsing dari akun instagram yang mengulas tempat-tempat kuliner apa aja yang ada di sebuah kota, dari situ juga saya bisa tahu tempat-tempat makan yang lagi hits banget yang mana buat jadi referensi mampiran berikutnya. Atau pas lagi jalan sama suami kelar nonton terus kita laper dan pengin tempat yang beda buat makan, langsung deh ambil tablet buat nyari tempat makan yang sesuai selera kami, plus yang tempatnya nggak terlalu jauh dari tempat kami nonton. Soalnya Surabaya belakangan ini sering macet juga.

Barusan saya lihat tabletnya Samsung yang terbaru, keren banget dong lengkap dengan stylus pen. Jadi gemes pengin punya 😀

Memang keinginan selalu aja ada dan nggak ada habisnya ya ;D Keinginan mengalahkan pemahaman akan fungsi dan manfaat yang sebenarnya :p

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *