Review: Sego Sambel Mak Yeye, Terkenal di Kalangan Mahasiswa

Pernah dengar warung Sego Sambel Mak Yeye? Meskipun bentuknya warung Sego Sambel yang yah kita juga tahu lah kalau warung Sego Sambel di Surabaya ini bertaburan banget dimana-mana. Salah satu yang paling famous terutama di kalangan mahasiswa ya Warung Sego Sambel Mak Yeye ini. Penasaran dong saya bentuk dan menunya kayak apa sih? Soalnya denger-denger juga pedes makanannya. Ya sebagai penggemar kuliner pedas menurut saya sih wajib kunjung ke tempat ini. Yang rada repot sih jam bukanya yang malem banget mulai jam 9 malem sampek pagi gitu sih, sementara tempatnya rada lumayan jauh dari rumah dan saya pas lagi jarang keluar malem sama suami jadi rencananya ketunda terus.

Pas akhirnya bisa mampir ke Sego Sambel Mak Yeye, pertama mau kesitu tuh susah karena kami sama-sama belum pernah makan disana jadi berdua kebingungan nyari warungnya ini sebelah mana sih sepanjang jalan? Eh ternyata warungnya masuk gang, nggak dipinggir jalan gede *iya kami barusan tahu*. Gangnya emang cenderung gede, mobil muat kok tapi rame banget yang parkir dan banyak mobil-mobil juga. Karena kami lagi bawa mobil waktu itu dan nggak kebagian tempat parkir saking ramenya, nggak jadi makan disitu deh ditunda lain waktu.

Beberapa minggu kemudian baru deh kami dapat kesempatan lagi untuk mampir kesini, kali ini alhamdulillah dapet tempat parkir karena warungnya juga belum lama buka jadi nggak penuh-penuh banget parkirannya meskipun orang udah mulai ngantri di warung tendanya dan tempat-tempat duduk baik lesehan maupun kursi udah mulai penuh.

Ini kondisi gang, warung tenda dan tempat duduk yang kami jumpai.

Ricuh dan desek-desekan lah pokoknya. Saya langsung nyelip diantara kerumunan orang sambil nanya si paksu mau makan apa? Saya sih udah seneng waktu nemu ada ikan pari goreng disitu, berhubung saya penggemar ikan pari, kalau disini dan di kampung halaman saya sebutannya iwak pe. Teman-teman biasa nyebut nama apa ke ikan pari?

Paksu bilang dia mau telor dadarnya sama apa aja terserah saya yang milihin. Kalau nggak salah inget harga dua porsi 28,000 an deh.

Yang bernama Mak Yeye orangnya cenderung kurus dan nggak terlalu tinggi, beliaunya juga udah tua sih kira-kira diatas 50 tapi banyak yang bantuin melayani pelanggan jadi nggak terlalu repot juga beliau. Entah anaknya atau asisten yang bantuin, tapi mayan banyak juga kok. Fotonya nggak keambil karena saya nyempil di depan desek-desekan sementara paksu nggak bisa masuk ke kerumunan, jadi dia bantuin saya foto-foto. Meskipun ya gitu hasil fotonya nggak maksimal karena nggak bisa masuk antrian, cuma bisa ambil foto dari sela celah antar orang yang ngantri di depan meja pemesanan yang penuh makanan kayak diatas itu.

Dia yang ambil foto tumpukan telur dadar  ini, nggak jelas tapi ngambilnya penuh perjuangan karena didempetin orang hahaha. Karena dia udah pasrah dipesenin makanan apa, saya minta dia duduk aja di tempat duduk buat makan biar bisa istirahat sekalian ngetag tempat duduk sebelum penuh, sisanya tinggal beberapa doang masalahnya nah kan nggak lucu kami makan sambil berdiri ya kan.

Setelah perjuangan nyempil-nyempil dan teriak-teriak karena ricuh *hahaha akhirnya dapet juga dua piring nasi untuk obat laper. Waktu itu ngantrinya doang cukup bikin laper sih, yah meskipun nggak separah warung hits dekat rumah yang ngantrinya bisa lebih dari sejam itu – kapan-kapan saya tulis reviewnya ya.

Keputusan yang tepat minta tolong suami ngetag-in tempat duduk pas saya lagi ngantri karena gitu kami duduk berdua dan udah dapet makanannya, langsung deh meja sekitar makin rame, antrian makin membludak, parkiran makin penuh dan makin banyak orang datang.

minumnya kami beli disini, air mineral botolan dingin

Oke mari kita makan 😀

Dari isi piring sih kayaknya pedes enak gitu. Saya pilih lauk ikan pari dan dua tempe goreng, suami telur dadar sama beberapa tahu tempe karena nggak terlalu suka ikan pari kayak saya. Suapan pertama pas masuk mulut sih ada pedesnya tapi pas dikunyah-kunyah – telan dan suapan berikutnya ternyata nggak sepedas kelihatannya. Mungkin karena banyak tomatnya ya jadi cenderung sambel manis, masih ada rasa spicy sih tapi nggak dominan kalau kata saya.

Beda lidah, beda komentar. Kata Paksu ini sih pedes, memang nggak yang pedes banget nget tapi ini pedes sampek dia keringetan heboh hahaha.

“Ini sih manis tahu,” kata saya ke dia.

“Namanya juga sambel masa manis,” komen dia.

“Bahahak ya justru itu ini sambel tapi nggak sepedes sambel, lebih ke manis asem karena dominan tomatnya gitulah nggak sepedes sambel bawang contohnya. Ya masa beneran manis, kalau manis banget mah bukan jual sego sambel tapi jual madu asli atuhlah kak,” saya ketawa, nggak bisa nggak nyengir sih lihat dia kepedesan padahal kalau menurut saya sih nggak pedes juga ini.

 

Anyway, nasinya enak… masih anget dan pulen. Paduannya pas banget dimakan sama sambel dan lauk begini doang, nambah krupuk makin mantep. Disini jual kerupuk juga kok, harganya ya standar warunglah. Makanan  begini bikin saya ngerasa pulang kampung. Seriusan deh! Ya cuma sih versi kampung halaman saya biasanya sambelnya lebih pedes lagi but so far oke kok, saya suka makanannya. Harganya juga ramah kantong banget. Kalau ada momen balik makan disini lagi sih mau 😉

Udah pernah makan disini juga? Gimana menurut manteman?

Alamat Sego Sambel Mak Yeye: Jagir Wonokromo

Buka mulai jam 9 malam sampai habis

Related posts

2 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *