Review: Pangsit Mie Ayam Kota Madya Surabaya Bpk. H. Mardju, Makan Mie Enak Tetep Kenyang

 

Review makanan apa harusyang enak-enak dan mahal doang?

Pastinya enggak dong, kita semua berhak buat menikmati makanan enak terlepas dari harganya. Sementara ya, seringkali harga dan rasa itu nggak berbanding lurus. Sering banget makanan murah tapi rasanya enak dan nggak keberatan diulang lagi makan disitu, nggak jarang juga makanan mahal rasanya sekadar ‘ya ketelen sih’ atau bikin sedih karena rasanya nggak memuaskan padahal harganya udah bikin dompet nangis.

Saya dan suami memiliki perbedaan pendapat soal rasa makanan, pun selera tipe menu kami juga banyak bedanya meskipun nggak jarang punya pendapat yang sama soal rasa. Pangsit Mie Ayam Kota Madya Surabaya ini salah satu makanan yang kami sama-sama suka dan merasa kalau rasanya enak.

Jadi deh tempat ini salah satu tempat makan favorit kami kalau lagi jalan bareng dan laper siang-siang sampai menjelang sore. Tempatnya dimana? 

Di sebelah gedung pemkot Surabaya, dekat Puskesmas situ. Bentuk tempat makannya sih kayak kantin atau pujasera mini gitu ya karena nggak cuma ada Pangsit Mie doang, banyak makanan dan minuman lain yang ngumpul disini. Ada dimsum, sego sambel, pempek, es campur, macem-macem lah… tergantung kita pengin makan apa.

Tapi kalau kami sih tiap kesini selalu makan mie ayam pangsitnya, bareng minuman yang jenisnya ganti-ganti tergantung kami lagi pengin makan apa disitu. Ya pernah beli jajanan lain dengan porsi kecil kayak dimsum atau apa, tapi jarang juga karena seringnya pas kami kesini dagangan jajanan lain udah tinggal dikit dan mau habis. Jadi kalau kamu mau nyobain makan disini dan lagi nggak pengin makan mie ayam pangsit yang saya tulis reviewnya ini, nggak usah kuatir deh karena banyak banget macem makanan di stand-stand kecil yang dijual disini. Dari makanan berat sampai jajanan ada semua, tinggal pilih aja. Cuma ya jangan nyari makanan sehat untuk bayi disini dong ya, karena pastinya nggak ada… semua makanan buat anak-anak sampai orang dewasa aja.

Tempatnya sih sederhana banget ya kayak begini:

Tapi menurut saya tempatnya cukup nyaman dan kondusif kok, ya memang rada gerah tapi nggak yang panas atau apa karena tempatnya beratap tapi setengah terbuka gitu dinding-dindingnya jadi sirkulasi udara jalan banget.

Gitu masuk ke dalam, kami biasanya langsung pesan ke mas-mas baju merah dengan sablon kaus pangsit mie ayam kotamadya yang lagi sibuk masak mie, nyiapin pesanan pelanggan dan nganterin mangkuk-mangkuk mie yang udah jadi ini.

Ya udah deh tinggal duduk, nyari tempat duduk yang strategis dan adem kena kipas angin.

Nggak lama, masnya nganterin pesanan kita. Biasanya sih mangkuk mienya dulu yang dianterin, baru deh mas-mas yang bawa mangkuk kuah datang bawa senampan gede berisi banyak mangkuk kuah kecil-kecil. Per porsi sih dapat satu mangkuk kuah ya, tapi boleh nambah sesuai selera kok, suami biasanya minta dua mangkuk karena dia suka mie yang berkuah banyak. Kalau saya satu aja udah cukup sih.

Looks so yummyyyy!

Mie rada pipih dan pangsit, dengan daun bawang, acar cabe dan mentimun serta daging ayam cincang sebagai topping diatasnya. Ayam cincangnya lihat deh, banyak dan nggak pelit.

Minya kenyal lembut, sayurannya fresh, cincangan ayamnya enak, pangsit rebusnya juga saya suka, kuah kaldunya pas. Kalau acarnya saya nggak makan karena bukan penyuka acar, jadi cuma ambil cabenya aja hehehe. Sambel, saus, kecap ada di meja kok jadi bisa kita campurin sesuka kita. FYI sambelnya nggak pedes, good news buat yang suka sambel tapi nggak suka yang pedes-pedes. Kalau buat saya yang penyuka sambal dan makanan pedas sih kurang nampol ya, tapi ketutup sama mie-nya yang udah enak. Saya biasanya cuma makan mie, tambah sambal dan cabe aja, nggak nyampur yang lain lagi.

Satu porsi mie ayam pangsit ini banyak banget lho, semangkuk penuh. Kalau saya sih selalu nggak kuat ngabisin dan minta tolong suami. Kecuali sejak kemarin belum makan berat ya, hahaha tapi tetep habis itu kekenyangan banget.

Bulan puasa ini pasti kangen deh ngedate berdua makan disini, belum tahu juga jam bukanya selama puasa gimana. Pan kapan perlu ditanyain ini kayaknya 🙂

 

Pangsit Mie Ayam Kotamadya H. Mardju
Jl. Jimerto (Kantor Pemkot Surabaya)
Surabaya
Jawa Timur
jam buka: 08.00 pagi-habis (biasanya sore jam 5 sudah habis)
Harga: 16,000 per porsi

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *