Review: Mie Abang Adek Level Sedang, Pedas dan Mampus 100 Cabe

Waktu saya masih tinggal di Jakarta, setiap kali datang si adek sering ngerayu saya nyobain Mie Abang Adek yang waktu itu lagi hits banget. Iya, pamornya makanan pedas memang masih bertahan diatas karena banyak banget juga pecinta makanan-makanan yang pedes-pedes-nagihin itu.

Cuma selalu saya tolak sih. Bukan apa ya… Selain nggak tahu jelas tempatnya dimana, nyari tempat spesifik di Jakarta itu malesin. Ribet, macet dan pastinya bikin biaya transport ajegile mahalnya. Apalagi bela-belain cuma buat indomie pedes aja. Bener-bener berat di-effort.

Minggu lalu saya baru dikasih tahu teman kalau Mie Abang Adek sudah buka di Surabaya, yang artinya kesempatan buat nyobain tanpa berat di-effort akhirnya datang juga. Jadi habis bakar kalori di gym, langsung makan siangnya disini *LOL ­čśÇ

Lokasi Mie Abang Adek Surabaya ini di Jl Taman Apsari situ di tengah kota, nggak jauh sama Circle K dan Coffee Toffee kantor Pos Surabaya. Letaknya rada pojok gitu tapi gampang ditemuin kok.

Plang-plangnya masih kelihatan baru buka banget emang ya…

Oke mari duduk dan ngelihat menunya:

Harganya cukup premium untuk ukuran warung indomie sih, entah dipatok harga segitu┬ákarena hits atau karena disamain harga sama pusatnya di Jakarta, saya nggak tahu karena belum pernah ke depot mie ini yang di Jakarta. Tapi memang tempatnya nyaman kok, bersih juga… ya beneran sekelas depot lah.

Saya sempet nanyain waitressnya, semisal saya pesan yang level 15 cabe gimana? Soalnya ngerasa 10 kesedikitan dan 25 kebanyakan. Mbaknya bilang nggak bisa diluar menu.

Wah yaudah kalau gitu.

Lagian kata si adek, belum afdol jauh-jauh kesini pesennya yang standar-standar aja. Jadi kami memutuskan pesan 3 porsi yang beda-beda level. Kenapa 3 karena satu kurang :p secara ini brunch kami juga sih. Nggak sarapan karena takut sakit perut ditengah-tengah workout. Minumnya si adek es teh tawar dan saya es cappuccino. Rasa minumannya standar kayak teh tawar pada umumnya dan kayak cappuccino sachet dikasih es biasa aja.

Jam segitu yang belum lama buka aja (kami datengnya jam 12) udah rame sama pengunjung lho. Dan lumayan lama juga sampek akhirnya mie-nya tersaji di depan kami. Rada kecewa karena mie dateng dalam keadaan udah nggak panas-panas banget gitu, saya juga lupa bilang kalau saya pengin mie yang full cooked biar nggak ngeriwel. Datengnya kayak gini:

Mie datang, kami foto-foto bentar (beneran bentar banget). Habis itu pas mulai makan udah rada menggumpal teksturnya udah beda gitu deh pertanda diantarnya ke meja kami nggak yang pas bener-bener panas. Ini saya pesen yang ekstra telor goreng dan si adek pesen ekstra sosis goreng sama keju. Mahal sih, ekstra telor goreng aja 4,000 lho untuk ukuran tempat makan indomie.

Mari kita cicip-cicip dan review beberapa levelnya:

Mie level sedang alias 10 cabe

indomie goreng dengan sayur diaduk dengan ulegan cabe rebus dan rasanya…. enak sih. Saya menyimpulkan dari suapan level ini bahwa cabe yang diuleg dan dicampurin indomie ternyata lebih enak ketimbang yang diiris-iris. Cuma ya gitu sayang mie-nya udah nggak gitu panas jadi ya nggak greget ­čÖü

Mie level sedang alias 25 cabe

Yang porsi ini nguletin cabenya rata banget, jadi pedas merata. Masih bearable pedesnya bagi saya, sekaligus saya rasa adalah bates akhir kemampuan saya makan indomie segini dengan jumlah cabe segitu. Enough is enough. Maksudnya dalam bates ini masih kerasa enak dan bisa dinikmatin, kalau lebih dari level ini mungkin sanggup aja sih tapi susah nikmatinnya, perut juga bisa teriak-teriak.

Mie level mampus, level tertinggi alias 100 cabe

Waktu saya komentar kalau dia nekad banget berani-beraninya pesan level mampus karena isinya 100 cabe, si adek bilang kalau mie abang adek pasti punya takarannya sendiri setelah ngalusin 100 cabe. Dia ngomong, nggak mungkin lah bener-bener nguleg 100 cabe dan nyampurin semuanya ke satu porsi indomie, itu kan sama aja satu plastik kresek cabe.

“Iya ya?” saya sangsi.

“Ya pasti mereka punya takarannya sendiri lah mbak. Misal sekian sendok dari ulegan 100 cabe gitu,” kata dia.

Dan emang bener begitu datang, inilah mie-nya. Cabenya memang urakan banget, tapiii nggak sengeri yang saya pikir ternyata. Jadi ya saya ikut makan karena penasaran, dan kepedesan hahahhaa.

Pedes beneran lah pokoknya, tapi ya itu masih bisa ditahan kalau cuma sesuap dua suap sih. Setelah itu bakalan nggak bisa dinikmati kalau maksa makan semua berikut semua cabenya. Si adek aja juga cuma makan beberapa suap dengan takaran cabe ulegan level mampus, setelah itu dia sibuk misahin sebagian besar cabenya sampek saya komenin, “kok dipinggirin cabenya?”

“kalau semuanya dimakan, ya aku yang mampus beneran mbak,”

Saya ngakak.

Tapi memang bener juga kata dia, kunjungan ke tempat makan indomie hits ini bakalan nggak maksimal kalau kita nggak nyobain level terpedes. Jadi ada yang diceritain, ya kan? Heheehe.

Pengunjungnya mayan banyak dan makin banyak lagi gitu kami kelar makan, banyak juga yang sama pesan nasi buat teman indomie pedes mereka.

Akhirnya setelah makan disini, komentar si adek:

Untung ya pas di Jakarta nggak jadi nyamperin mie ini karena kalau nyamperin disana, pasti deh keberatan effort untuk makan indomie biasa pakai sambel doang begini.

Komentar saya: Layak banget dicoba buat yang penasaran sama gimana rasa indomie yang disajikan sama tempat makan indomie hits ini, ya kayak saya yang kepo ini. Cuma kalau balik lagi hmmm kayaknya enggak deh.

Karena menurut saya rasanya terlalu biasa sementara┬áharganya terlalu mahal untuk indomie polos saja, nambah topping beda harga lagi dan toppingnya juga pricey apalagi buat ukuran Surabaya. Mie pedes deket rumah aja – bukan indomie ya – 10 ribu udah lengkap sama sosis goreng dan topping ayam suir, rasanya juga lebih enak.

Ya kecuali harga indomie segitu sudah lengkap pakai toping minimal telur sama sosis kek. Lah bener-bener indomie polosan doang huhu ­čÖü Belum lagi rasanya juga nggak istimewa malah enakan yang saya buat sendiri di rumah karena disajikan panas-panas jadi mie-nya nggak ngeriwel. Tapi ini sih menurut pandangan saya loh, sebagai orang yang mostly waktunya di rumah.

Buat yang demen nongkrong malem-malem, pengen ngobrol lama terus craving for indomie mungkin suka banget tempat ini karena spotnya yang strategis dan buka sampai dini hari. Oh ya, ada parkir khusus di sebelah depot yang free dong! Ada satpam yang jagain juga jadi insyaAllah aman.

Penasaran buat cobain langsung?

Alamat Mie Abang Adek Surabaya: Jl Taman Apsari no.9A, Surabaya

Jam buka:

Minggu-kamis: 11 siang – 1 pagi

Jum’at-Sabtu: 11 siang-2 pagi

More info: instagram @abangadeksurabaya

Sudah nyobain juga? Share yuk!

Related posts

6 Comments

    1. udah menggumpal gitu maksudnya, biasa aja kok sama kayak kita bikin sendiri di rumah pake ulegan cabe
      rasanya sama
      makanya aku menyayangkan harganya

  1. Aku dulu pernah makan indomie goreng di pujasera Malang pake cabe 5, itu aja udah ampun-ampun. Gak tertarik sama sekali ke abang adek, cukuplah kelas saya bikin mie dewe dicampur boncabe, wkwk

  2. Mahal yak ternyata..
    Untung kalo diajakin si mas suami kesana nggak pernah mau..
    cukup baca review atau lihat video reviewnya orang-orang aja udah cukup ikut kepedesan hehehe..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *