Review: Warunk Upnormal Surabaya, Saat Mau Nongkrong Kudu Berebut Antrian

Masa-masa akhir saya tinggal di Jakarta tuh lagi hits banget Warunk Upnormal. Pengunjungnya penuh terus, padahal menunya bisa dibilang biasa aja sih mirip warung kopi pinggir jalan yang isinya indomie, aneka minuman, roti bakar, pisang bakar dan sebangsanya.

Tapi gimana ya, seperti kebanyakan orang saya juga penasaran seberapa oke tempat ini sampai orang rela banget ngantri panjang demi bisa makan dan nongkrong di tempat ini. Kesempatan datang juga ketika si adek melanjutkan kuliah di kota tempat saya tinggal dan kosnya nggak jauh dari Warunk Upnormal Surabaya.

Penasaran, saya minta ditemenin kesini sama dia. Dianya rada ogah karena menurut dia overprice banget untuk ukuran indomie-indomie an. Setelah saya bujuk-bujuk baru deh mau.

Begitu masuk, eh bener lho rame banget sampai orang ngantri-ngantri. Kalau mau janjian sampai harus ada yang dateng duluan gitu buat ngetag tempat. Rame banget orang nongkrong sambil ngobrol-ngobrol dan main game kayak ular tangga dan entah apa bareng teman-temannya. Kebanyakan sih datang rame-rame, jadi nggak sulit buat kami dapet tempat yang bisa buat berdua doang.

Yang istimewa dari Warunk Upnormal ini, menurut saya adalah tempatnya. Atmosfer disini buat anak muda banget tapi juga family friendly, enak juga buat ngobrol rame-rame dan main game simple bareng keluarga disini. Banyak banget colokan yang disediakan sebagai sarana penyelamat gadget yang mau lowbatt. Ada wifinya, tempatnya juga bersih dengan suasana cafe tapi dengan harga makanan yang nggak sepremium cafe. Nggak heran banyak yang kerasan nongkrong disini lama-lama.

Kalau dari tempat dan suasana, Warunk Upnormal kayak gimana kita jadi bisa ngerti kenapa rame dan sering ada antrian panjang buat masuk tempat ini. Terus gimana dengan makanannya?

Yak mari kita coba.

Untuk minuman saya memesan ice coffee latte yang sudah saya wanti-wanti nggak manis dan si adek pesan ice cappuccino. Saya cicipin dikit dan mata saya langsung berbinar soalnya kopinya enak! Tipe kopi yang saya suka. Meskipun judulnya ice coffee latte tapi rasa kopi tetap dominan dan masih bold di lidah, nggak terlalu banyak susu dan nggak manis. Pokoknya cocok di lidah saya. Ice cappuccino-nya si adek juga enak.

Kalau makannya, kami sama-sama pesan indomie cuma saya pesan kuah, si adek pesan goreng. Sama-sama topping telor ceplok tapi si adek nambah kornet dan kami juga pesan tambahan lenggang kikil. Toppingnya duluan jadi dan dianter ke meja kami. Langsung deh saya penasaran buat nyicipin lenggang kikilnya.

Saya potong dan coba sesuap, kikilnya lembuuuttt banget dan telornya masih anget jadi enak deh. Menurut si adek juga enak, ini pertama kalinya dia nyobain pesen lenggang kikil di Warunk Upnormal. Setelah ngobrol-ngobrol here it is, indomie kami dianterin juga akhirnya.

Sebelnya, punya saya super panas banget nggak tahu deh gimana masaknya kok bisa panas banget gini. Perasaan saya sering bikin mie rebus di rumah tapi nggak se-over panas ini. Kudunya malah ini dihidangin di awal biar kalau udah lengkap makanan dan minumannya, kuah udah agak adem dan nggak bikin lidah kebakar. Ini mah panas banget, dan saya yang udah kelaperan kudu nungguin cukup lama biar kuahnya lebih ramah di lidah saya. Apalagi kan saya pesennya pedes, makin ngebakar lah itu cabe kalau kolaborasi sama air panas.

Sedihnya pas udah bisa dimakan dengan nyaman, mie-nya kayak kematengan gitu. Hadeuh. Biasanya makan indomie di warung malah lebih enak dari bikinan sendiri tapi kalau ini mah jauh lebih enak bikinan sendiri.

Lain di saya, lain pula indomie gorengnya si adek yang keliatan kurang mateng. Indomie goreng kan kalau kurang mateng jadinya cepet dingin gitu ya. Gitu dimakan saya heran sendiri, rasanya kok nggak seenak indomie yang biasanya. Rasa indomie kuah yang mestinya kaya rasa dan gurih banget biarpun cuma kuahnya doang itu serasa hambar. Entah saya nggak tahu apa mereka lupa masukin bumbunya atau gimana. Yang jelas nggak setasty indomie lah. Apa mungkin ini mie-nya nggak pakai indomie? Entahlah.

Teman-teman ada yang pernah nyobain indomie di Warunk Upnormal? Gimana menurut kalian? Ada yang pendapatnya sama kayak saya nggak?

Menurut seorang teman, minuman di Warunk Upnormal semuanya enak-enak kok dan dia paling suka susu hazelnutnya Warunk Upnormal. Denger itu saya jadi penasaran, pernah sih ada teman yang pesen minuman apa gitu disini – lupa namanya- kayak lemon tea terus ada irisan almond di dalamnya jadi minumannya kerasa lebih seger apalagi kacang almond untuk diet kan direkomendasikan banget ya. Apalagi buat para cewek yang suka galau sendiri kalau berat badan naik. Pesanan dia itu bikin saya penasaran pengin bikin minuman serupa yang ala-ala bahan yang ada di dapur, lemon tea sama irisan almond, cuma masih bingung aja nyari dimana yang jual kacang almond murah.

Terus saya juga penyuka almond dan kacang-kacangan lain, kebayang kan gimana enaknya susu hazelnut sementara hazelnut notabene jenis kacang-kacangan yang lebih pricey dari almond. Karena penasaran – lagi – saya takeaway deh itu susu hazelnut dari sini buat diminum di rumah sama roti bakarnya. Kemasan takeawaynya bagus dan aman, tahan goncangan dan nggak tumpah, ada illustrasi lucunya juga yang maaf nggak kefoto.

Dan… unfortunately ketika saya cicipin, ternyata saya nggak suka. Rasa hazelnutnya nggak kerasa dan dominan manis. Nggak cocok banget sama lidah saya deh pokoknya. Huhu mana harganya lumayan.

Biasa deh suka galau kalau ekspektasi beda jauh sama rasa yang kedeteksi lidah saya. Rotinya sendiri menurut saya so:so. Kayak roti bakar biasa aja. Padahal ekspektasi saya bakalan empuk dan lembut banget kayak roti bakar yang rotinya homemade. Oke, ekspektasi saya rasa roti tawarnya mirip rasa roti tawar dari ‘Roti Eneng’ Jakarta sih. Tapi ternyata enggak.

Harganya memang overprice jika perbandingannya dengan menu yang sama, tapi jatuhnya worth it banget karena tempatnya yang bersih dan nyaman, waitress banyak serta responsif.

Buat yang pengin kesini karena penasaran, menu yang saya rekomendasikan adalah: semua menu kopi, lenggang kikil karena lembut gurih enak banget. Menu selain yang saya sebut diatas belum pernah saya cobain ya 🙂 Jadi kalau teman-teman mau rekomendasi menu enak buat saya cobain dan bikin tergoda mau kesini lagi ya… silakan loh! 😀

 

Warunk Upnormal 

Jl. Dharmahusada no 64, Pacar Kembang, Tambaksari, Surabaya City, East Java 60286

Buka: 9 pagi – 11 malam

Telp: 0878-5593-7907

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *