Paket Makan Hemat Enak di Bali, Mungkinkah?

Di Bali susah nyari makanan halal, apalagi yang halal, enak, murah.

Masa sih?

Dikasih tahu gitu sama si adek yang beberapa tahun lalu ke Bali saya awalnya nggak percaya lho. Karena nggak ngira aja, sesusah apa sih nyari makanan halal di Bali? Kan masih Indonesia juga. Soalnya ada teman saya yang dulunya kerja di Bali dan menurut dia nggak susah kok cari makanan halal di Bali, banyak warung muslim dan warung makan Padang juga yang siap kita mampirin sewaktu-waktu laper.

Bukannya nggak pernah ke Bali sih, cuma emang udah lama banget sejak terakhir kali saya ke Bali. Kira-kira pas masih kelas 3 SMP dan waktu itu nggak berasa sama sekali kesulitan makan maupun kesulitan nyari tempat sholat. Jadi pada waktu itu saya ikut rombongan tour, sehingga semuanya sudah terjadwal dan ada tempat-tempat pemberhentian buat makan atau buat sholat.

Lagipula mostly saya makan diatas bus pakai nasi kotak sih, giliran di tempat wisata memang saya masih makan karena kondisi badan saya pada masa itu yang nggak bisa dengan perut kosong kalau pas perjalanan. Bawaan kalau perut kosong jadinya mual dan bisa mabuk, apalagi dengan jadwal tour ke Bali yang padat banget, bisa istirahatnya ya cuma pas di jalan aja.

Kalau pas di tempat wisata itu, selalu pilih aman dengan beli pop mie di penjual keliling sekitar tempat wisata. Pilih aman sekaligus pilih murah juga  :p Pada waktu itu harga pop mie ukuran besar udah 10,000 sama air panasnya deh kalau nggak salah inget. Itu udah yang paling murah dan ‘aman’, nggak perlu bingung dulu ini makanan halal apa nggak.

Jadi saya cuma bengong-bengong aja begitu sampai Bali bareng suami, karena di luar bandara ternyata cukup susah nyari tempat makan yang halal, terutama makanan khas Bali ya. Kalau mau makan fast food, rada gampang sih karena semuanya sudah halal MUI dan rasanya kita udah tahulah pasti ya.

Masalahnya kan karena jarang-jarang ke Bali masa mau makan makanan yang bisa dengan gampang kami temui nggak jauh dari rumah sih?

Terus ngapain jauh-jauh ke Bali kalau makannya fastfood juga?

Karena selama di Bali kami menyewa mobil sendiri biar bisa bebas mau jalan kemana aja, kesulitan kedua langsung muncul: susah nemu tempat sholat. Bisa aja sih sholat di mobil, tapi kami memutuskan bahwa itu pilihan terakhir kalau nggak ada pilihan lainnya.

Dalam perjalanan berburu sunset di Tanah Lot, saya takjub karena tempat itu udah beda jauh dengan yang terakhir kali saya ingat. Parkirannya jadi lebih banyak dan luas, lebih nyaman dengan banyak taman dan lebih bagus dengan pembangunan disana sini.

Setelah parkir, nggak sengaja saya lihat ada tempat makan yang menyediakan fasilitas musholla. Ngerasa seneng karena langkanya nemu tempat sholat, kami mampir sekalian makan. Dari pagi perut saya udah berontak karena perjalanan dan nggak makan dengan bener pas sarapan. Saya cuma makan sereal pakai susu dan waffle doang karena nggak sengaja lihat kalau pilihan menu omelet ada yang pakai daging babi, meskipun dipisah sama bahan lainnya tapi saya kan nggak tahu masaknya di satu wajan atau nggak. Gitu juga menu makanan room service di hotel yang ada pilihan daging babi juga.

Di tempat makan Tanah Lot itu, untungnya menunya menu biasa semua sih nasi goreng, mie goreng, soto dan sejenisnya. Menurut kami nasi goreng dan mie goreng adalah menu yang paling aman dipesan gegara hampir pasti selalu edible. Kayaknya nggak ada deh warung yang bakalan failed bikin dua menu itu. Harganya memang relatif mahal @ 20,000, tapi toh ya sudah karena kami mengejar fasilitas mushollanya.

Tapi kami salah sangka, begitu menu sampai… astaga mie goreng yang dipesan suami itu mie instan goreng biasa yang dikasih sosis dan sayur. Sementara nasi goreng yang saya pesan jatuhnya kayak makanan ternak. I’m kinda like, “huh seriously?” Itu nasi goreng paling mengerikan yang pernah saya lihat sih. Nasi lembek dengan saus banyak sehingga bikin nasinya makin becek, bener-bener nasi rasa saus doang yang dikasih sosis goreng dan telur. Nggak pernah saya lihat ada orang bikin nasi goreng se failed ini. Maksud saya kan sekarang udah banyak bumbu instant ya kan? Kalau nyadar nggak pinter bikin nasi goreng, ya sediain aja bumbu jadi yang tinggal dicampurin nasi dan digoreng terus udah deh… jaminan edible.

Saking shocknya saya sampai nggak ambil foto nasi goreng seremnya, tapi ada hikmahnya juga karena inget-inget aja bikin saya mual apalagi lihat fotonya T_T Nightmareee!

Untunglah sunset cantik pas sore itu berhasil menyembuhkan kekecewaan soal makanan dan untuk sesaat mampu meredam rasa lapar. Barangkali sepulang dari sini saya bakal nyerah dan makan di resto fastfood aja daripada makan makanan nggak jelas di jalan yang rasanya nggak keruan dan mahal, sedih banget rasanya pas ngelist bill pengeluaran begitu balik hotel.

Coba ya di Bali juga ada voucher makan dari BambiDeal yang bisa dipakai, maklum bawaannya ngiler mulu deh browsing promo good deal resto-resto keren di BambiDeal. Sayangnya yang lagi ada voucher diskon buat paket makan hemat cuma di resto sekitar Jabodetabek aja. Salah satunya ada Prince House yang nggak jauh dari kantor saya yang dulu, di Kelapa Gading Jakarta Utara. Prince House ini terkenal dengan menu waffle yang variatif, saya baru tahu gara-gara voucher Bambi kalau ada menu Indonesia banget juga kayak ayam bawang kriwil dengan lalapan.

Terus resto Churreria yang lebih mirip café dan instagramable banget di Mall of Indonesia dan Kota Kasablanka adalah salah satu tempat hangout favorit saya dengan beberapa teman karena makanannya yang enak dan dessert yang dari segi rasa nggak pernah mengecewakan. Ada voucher diskon BambiDeal yang bikin kita bisa dapetin paket makan hemat dan enak untuk berdua dengan diskon 50% loh! Beneran good deal buat sekelas Churreria yang saya nggak pernah kecewa dengan menu-menu yang ditawarkan disitu!

Kalau saya cuma bisa ngarep sekarang karena belum ada list resto di Bali dan Surabaya yang jual voucher makan promo di BambiDeal, kamu yang di Jabodetabek bisa beli voucher buat makan enak hemat di resto-resto yang tadi saya sebutkan dan beberapa resto keren lainnya. Jangan ditunda-tunda deh beli vouchernya, karena good deal beneran dan sudah cukup banyak voucher yang kejual. Apalagi kalau kamu belum punya rencana weekend ini mau kemana, soalnya waktu penjualan vouchernya dibatesin juga.

Kalau kamu belum tahu belinya dimana, sini saya bisikin deh. Belinya di bambideal.id/category/makanan atau bambideal.id kemudian setelah masuk webnya, pilih menu makanan dibagian kiri atas website.

Mau tanya-tanya sebelum beli vouchernya? Bisa langsug cus live chat dengan customer service yang jendela chatnya bisa langsung kamu akses dibagian kanan bawah page.

Pada akhirnya malem-malem jam 12an malem gitu saya ketemu tempat makan khas yang halal, relatif murah dan rasanya enak di Bali sih. Cuma tempatnya ya biasa aja ya, nggak sekeren resto-resto yang tadi saya sebut, nggak instagramable juga. But, we’re glad we found that place!

Nanti saya ceritain di posting terpisah ya.

OMG! Seriusan bikin kangen makan di Churreria demi lihat pake 2 porsi Churros dan minuman dari 150,000-an jadi 43,000 aja di BambiDeal T_T

Mendadak jadi lupa aja gimana macetnya depan Mall Kota Kasablanka kalau siang sampek sore.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *