Review: Ayam Betutu Pak Man, Masakan Khas Bali dengan Sertifikasi Halal

Sebenarnya ini bukan pertama kalinya saya ke Bali, pertama ke Bali sekitar SMP kelas 3 setelah kelulusan gitu. Dulu nggak ngerasa yang gimana-gimana sih. Begitu kali ini ke Bali bener-bener tanpa bantuan tour guide, arranging sendiri kita mau pergi kemana aja, mulai jam berapa dan pulang jam berapa. Saya baru nyadar kalau rasanya banyak hal yang berubah. Meskipun nggak berubah-berubah banget juga, sayanya aja yang ngerasa bedanya perjalanan di Bali dengan rombongan wisata dan tour guide dengan perjalanan mandiri bareng suami dan teman-temannya.

Dulu saya ngerasa nggak pernah kesulitan untuk sholat, waktunya sholat ya sholat aja, paling cuma ada alokasi waktunya. Dulu saya juga nggak ngerasa susah soal makanan, pagi makan di kompleks penginapan yang full book rombongan saya terdiri dari sekian banyak bis dan mayoritas muslim. Siang, sudah ada makanan kotakan dengan menu rumahan dan snack yang dibagikan. Laper disela waktu, saya cukup beli pop mie yang dijual pedagang keliling atau kaki lima di sekitar tempat wisata. Makan malam all you can eat di penginapan lagi.

Sekarang, nggak usah muluk-muluk cari masjid atau musholla. Bahkan ruang yang proper untuk sholat aja nemunya susah kebangetan. Saya juga nggak bisa makan nyaris semua menu yang hotel sediakan untuk sarapan karena mereka menjual menu-menu babi di room service dan campuran omelet saat sarapan, sementara saya nggak ngerasa cukup aman untuk makan apapun meskipun makanan biasa karena kurang yakin kalau bagian dapur akan merasa perlu memisahkan peralatan masaknya demi customer. Tiap jalan-jalan perut jadi ngerut nggak jelas karena cuma bisa makan sereal sama buah aja ­čÖü

Tapi apa artinya jalan-jalan ke suatu tempat kalau nggak nyobain makanan khasnya, ya nggak?

Lagi laper-lapernya di suatu siang, udah berencana mau makan ayam betutu, buka GPS dan menemukan rumah makan ayam betutu terdekat dengan lokasi kami. Sepintas bersih, nyaman dan lahan parkirnya luas. Ketika keluar dari mobil, kedengaran suara adzan yang cukup jelas pertanda ada musholla atau masjid nggak jauh dari sana. Izin legal tempat ibadah, setahu saya adalah jika disekitar situ terdapat sekian banyak kepala keluarga yang beragama sama (lupa jumlah tetapnya). Kemungkinan dekat sini ada perkampungan muslim, jadi saya harap makanan yang dijual disekitar sini juga halal.

Baru masuk dan melihat-lihat rumah makan, saya nemu sertifikat halal yang ada dekat meja kasir dari MUI Jawa Timur. Alhamdulillah, bisa makan makanan khas Bali tanpa kuatir non halal :’)

Karena ngerasa satu ekor ayam betutu terlalu banyak buat kami berdua, setengah juga mungkin masih kebanyakan. Saya dan suami memutuskan pesan ayam betutu porsian dengan nasi. Saya nasi putih dengan ayam betutu, suami nasi putih dengan ayam betutu goreng. Kami juga memesan sate lilit, pengin pesan lawar ayam juga hanya kuatir nggak habis nanti karena udah kekenyangan. Minuman es teh manis aja.

Sate lilit dan es teh datang duluan. Waktu saya cicip rasanya mirip otak-otak atau tempura, enak kok, teksturnya lembut. Ternyata sate lilit memang terbuat dari campuran ikan tenggiri dan ayam, pantesan rasanya mirip otak-otak hanya aja rempatnya lebih banyak dan kerasa disetiap gigitan meskipun nggak dicocol dengan saus apapun.

Ini ayam betutu saya, disajikan dengan sambal matah dan nasi panas. Ayam betutunya terbuat dari ayam kampung jadi rasanya gurih banget berpadu dengan rempah bumbu betutu yang sepertinya dimasak cukup lama jadi bumbu merasuk sampai ke dalam daging ayam. Saya suka banget pedes-pedes, termasuk sambal tapi memang kurang suka sambal matah karena pedesnya nggak kerasa dan lebih kayak ngunyah bawang ketimbang ngerasain taste sambelnya sih. Sambal matah bukan selera saya yang jelas, tapi tetep saya makan kok karena pengen tahu rasa paduannya. Lumayan sih saat segernya sambal matah, nasi panas dan ayam betutu yang bumbunya kaya bersatu dalam kunyahan. Tapi saya nggak makan banyak sambelnya. Lebih suka sambel uleg yang pedes banget.

Kalau yang ini menu pesanan suami, ayam betutu goreng dengan sambal. Pas saya cicip rasanya sih enak cuma secara karakter rasa kayaknya nggak jauh beda dengan ayam goreng serundeng biasa, paduan sambelnya beda mungkin karena kalau menu goreng lebih cocok sama sambel uleg kali ya. Tapi sambelnya juga nggak pedes jadi saya cuma cicipin dikit aja.

Harga pas bayar tergolong wajar kok, kalau nggak salah inget untuk semua makanan yang kami berdua pesan sekitar 80,000-100,000 gitu. Ayamnya besar dan porsi nasinya sedang, nggak terlalu sedikit. Selain menjual ayam betutu, sate lilit, lawar ayam ada macam-macam menu masakan khas Bali maupun masakan-masakan selera nusantara lainnya seperti aneka masakan seafood, nasi goreng, aneka masakan sayuran, snack dan jus.

Sempat ikut nyicip nasi gorengnya dan enak banget juga. Kayaknya semua masakan disini enak-enak deh, semua yang udah saya coba semuanya enak. Secara porsi juga lumayan kok nggak pelit, cukuplah. Paling pentingnya sih halal jadi tenang nggak perlu was-was. Setelah memesan makanan di awal sebenarnya kami berniat pesan yang lain, tapi ternyata sama-sama udah kekenyangan setelah makan semua yang kami pesan hehe. Nggak jadi deh.

Rumah makan ini recommended banget buat teman-teman yang ke Bali dan pengin nyobain masakan khasnya tanpa kuatir cara masak dan pengolahan yang meragukan maupun benar-benar non halal. Saya baca ulasannya dan banyak banget yang merekomendasikan tempat ini juga di Trip Advisor.

InsyaAllah tidak mengecewakan ­čÖé

 

Ayam Betutu Khas Pak Man – Bali

Jl. Kubu Anyar No.72x, Kuta, Kabupaten Badung, Bali 80361

Related posts

2 Comments

  1. Saya kok jadi teringat saat ke Bali 5 tahun lalu ya.
    Ampun deh kami kelaparan hahaha.
    Ujung-ujungnya ke MCD aja, nanti di hari ke 4 baru ketemu DCost.

    Pas nanya-nanya ada warung halal, tapi jualannya samping warung babi guling, jadinya ga selera makan hiks.

    Bali jadi kayak di luar negeri ya mbak, harus browsing dulu sebelum ke sana biar ga kelaparan dan sulit untuk sholat ­čÖé

    1. iya mbak, harus rajin browsing sebelum menentukan tempat menginap juga penting banget biar bisa makan proper food di hotel atau at least nggak jauh dari perkampungan muslim jadi sewaktu2 laper gampang beli makannya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *