Review: Baso Mas Tato, Bandung – Spicy yet Tasty!

Sebenarnya sudah cukup lama saya kenal Baso Mas Tato dan penasaran pengin mampir ke kedai-nya di Bandung. Kenapa saya penasaran banget sama kedai yang satu ini, padahal sebenarnya nggak hype banget di sosial media seperti kedai baso lain di Bandung?

Awalnya kenal kedai ini gara-gara ada acara meet up dimana seorang teman bawa oleh-oleh iced green tea langsung dari Bandung, nah rasanya segar banget, nggak kalah pokoknya sama green tea di cafe-cafe mahal. Ternyata green tea itu di buat sendiri dan dijual di kedai milik salah satu anggota keluarganya di Bandung, namanya Baso Mas Tato. Kalau penasaran dengan rasa basonya kami bisa pesan dan akan dikirim dalam kemasan vacuum melalui ekspedisi express sampai ke alamat kami. Dan tentu saja yang bisa dikirim cuma bola basonya aja, tidak bersama dengan pelengkap dan bumbu lainnya. Karena ketagihan sama green tea-nya saya juga mau dikirimin.

Sayangnya ternyata green tea tidak mudah dikirimkan dan belum tahu bagaimana cara pack pengirimannya sementara racikan green tea buatan sendiri itu selalu fresh dan kalau harus dikirim kuatir basi. Jadi nggak bisa kesampaian deh minum green tea-nya lagi.

Meskipun begitu saya beberapa kali juga order bola baso dalam kemasan vacuum-nya untuk dikirim ke rumah. Basonya enak banget dan super kerasa daging sapinya. Enak dicampur aneka masakan, tapi paling enak direbus begitu saja pakai air. Karena daging banget jadinya air yang kita pake ngerebus juga jadi enak rasa kaldu, tinggal ditambah sambel dan saus udah mantul deh. Mantap betul! :p Ordernya nggak bisa sering-sering sih meskipun saya suka banget soalnya yhaa mahal diongkir, belum temenan sama marketplace soalnya, jadi gabisa dapet promo potongan biaya kirim deh.

Tapi tetep dong penasaran pengin mampir langsung dan mencicipi sendiri menu-menu yang dijual di Baso Mas Tato. Makanya setelah udah bulet diputuskan kalau kami bakalan ke Bandung, langsung saya request mampir ke tempat makan ini.

Hari pertama di Bandung, untuk makan malam kami berhasil mampir ke kedai baso yang letaknya di pinggir Jl. Ternate Bandung ini. Letaknya sepintas memang nggak catchy dilihat jadi kudu diamatin bener waktu lewat sepanjang jalannya. Kedainya deketan sama beberapa kedai kecil lain seperti kedai burger dan aneka kuliner lain sebelahan di jalan Ternate itu.

Ok, we’re ready to order! Ini dia menunya:

Minumnya udah sreg banget iced green tea latte buat saya dan iced thai tea buat suami.

Menu yang kami pesan:

Mie andalan yang pedas berkuah buat saya yang doyan pedes dan mie paporit berupa ramen goreng yang nggak pedas untuk suami yang nggak terlalu doyan pedes (tapi selalu ikutan minta sambel/kuah cabe saya :D). Kami juga memesan baso gelom sebagai side dish – side dish-nya baso banget ya LOL :p

Just in case masih laper sih, mengingat seharian belum makan dengan layak gara-gara makanan yang pertama kami pilih sewaktu tiba di Bandung nggak cocok sama lidah jadinya nggak habis. Sayang banget sih mubazir, tapi nggak berniat buat itu. Udah maksa diri sendiri ngabisin tapi nggak ketelan juga akhirnya.

Makanya begitu pesanannya dateng, bener-bener mengobati lidah dan perut kami yang laper dan pengin makan makanan yang edible versi selera kami. Looks yummy!

Sejuk menjelang dinginnya udara kota Bandung selepas Magrib rasanya udah cocok banget sama makanan yang berkuah dan pedas-pedas. Mie Andalan yang saya makan gurih pedas-nya sesuai bener sama selera saya, tapi memang jajanan dan makanan daerah Jawa Barat mostly cocok sih sama lidah saya. Mungkin karena taste dasarnya sama dengan daerah asal saya di Jawa Timur yang asin, berbumbu dan pedas. Selain mie ramen berkuah merah yang pedas dan segar, Mie Andalan dilengkapi dengan chicken katsu, baso sapi, telor rebus dan chilli. Sementara Mie Paporit semacam versi goreng dari Mie Andalan, minus telor dan chilli, sebagai gantinya ada pelengkap berupa pangsit kering.

Nah kalau baso gelom ini baso sapi berkuah merah pedas dengan daun bawang dan segarnya jeruk nipis. Rasa basonya sudah pasti enak ala baso khas Mas Tato.

Harga makanan di Bandung slightly lebih murah dari Jakarta, menurut saya tapi lebih mahal dibanding Surabaya. Harga segitu untuk makanan ini sangat worth the price karena porsinya relatif banyak dan rasanya enak. Nggak nyesel lah ya bayarnya. Menurut suami juga enak, padahal dia jarang bilang makanan selain masakan rumah enak lho.

Sampek hari terakhir di Bandung sebelumbalik lagi ke Surabaya saya pengin makan lagi mie ramen baso mas tato ini. Kali ini beda menu sih, berhubung masih sore saya pengin makan mie dogdog yang berupa mie ramen goreng dengan chicken katsu, baso sapi, pangsit kering dan chilli yang pedasnya endeus. Suami makan mie ciki ciki kalau nggak salah, mie ramen goreng dengan chicken katsu, baso sapi, pangsit kering dan cuanki (lantas dia ngambil chilli saya dikit lol).

We’ve enjoy our meal. Minumannya tetep bertahan iced green tea latte dan iced thai tea, saya juga ngebungkus satu green tea latte buat diminum di jalan menuju bandara. Jujur selama ini nggak pernah deh saya makan mie ramen pedas pakai minuman green tea latte. So far pasangannya mie pedes ya ocha dingin, lemon tea atau es teh biasa. Ternyata paduan green tea latte atau thai tea dingin ini cucok banget kalau dimakan sama mie dan baso pedes. Mungkin karena ada susu-nya juga jadi langsung menetralisir rasa pedes di lidah jadinya bisa makan tanpa ngerasa terganggu dengan kepedasan. Habis makan pedes, minum latte dingin gitu langsung seger. Beneran deh, cobain! 😀
Overall kesan saya tentang mie ramen baso mas tato: enak banget, worth the price, homemade yang diperhatikan benar prosesnya dan faktor kehalalan nggak perlu diragukan lagi.

Udah pernah nyoba? Sharing komentar kamu dong 😀

 

Baso Mas Tato

Alamat: Jl. Ternate no.10 Citarum, Bandung

Harga per porsi:

makanan mulai 20,000

minuman mulai 10,000

Jam buka: 11 siang – 9 malam

Related posts

3 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *