Review: Ayam Betutu Pak Man, Masakan Khas Bali dengan Sertifikasi Halal

Sebenarnya ini bukan pertama kalinya saya ke Bali, pertama ke Bali sekitar SMP kelas 3 setelah kelulusan gitu. Dulu nggak ngerasa yang gimana-gimana sih. Begitu kali ini ke Bali bener-bener tanpa bantuan tour guide, arranging sendiri kita mau pergi kemana aja, mulai jam berapa dan pulang jam berapa. Saya baru nyadar kalau rasanya banyak hal yang berubah. Meskipun nggak berubah-berubah banget juga, sayanya aja yang ngerasa bedanya perjalanan di Bali dengan rombongan wisata dan tour guide dengan perjalanan mandiri bareng suami dan teman-temannya.

Dulu saya ngerasa nggak pernah kesulitan untuk sholat, waktunya sholat ya sholat aja, paling cuma ada alokasi waktunya. Dulu saya juga nggak ngerasa susah soal makanan, pagi makan diĀ kompleks penginapan yang full book rombongan saya terdiri dari sekian banyak bis dan mayoritas muslim. Siang, sudah ada makanan kotakan dengan menu rumahan dan snack yang dibagikan. Laper disela waktu, saya cukup beli pop mie yang dijual pedagang keliling atau kaki lima di sekitar tempat wisata. Makan malam all you can eat di penginapan lagi.

Sekarang, nggak usah muluk-muluk cari masjid atau musholla. Bahkan ruang yang proper untuk sholat aja nemunya susah kebangetan. Saya juga nggak bisa makan nyaris semua menu yang hotel sediakan untuk sarapan karena mereka menjual menu-menu babi di room service dan campuran omelet saat sarapan, sementara saya nggak ngerasa cukup aman untuk makan apapun meskipun makanan biasa karena kurang yakin kalau bagian dapur akan merasa perlu memisahkan peralatan masaknya demi customer. Tiap jalan-jalan perut jadi ngerut nggak jelas karena cuma bisa makan sereal sama buah aja šŸ™

Continue Reading

Review: Acine, Tepung Berbumbu Tanpa Pengawet dan MSG

Jujur aja, saya seneng makan enak dan seneng masak makanan enak di dapur. Nggak jarang juga coba-cobain resep baru. Dan menurut saya takaran makanan yang sesuai resep atau dengan modifikasi selera kita sendiri, jika berhasil rasanya bakalan enak banget karena nggak pelit bumbu dan berasa di lidah. Saya nggak terlalu suka pakai bumbu-bumbu instan selama nggak dalam situasi khusus yang menyebabkan saya lebih baik menggunakan bumbu instan.

Seperti misalnya pas lagi kecapekan, sakit, sementara toh dapur harus ada makanan yang siap santap karena yang diurusin nggak cuma perut saya seorang. Ya inilah bedanya masa single dan ketika sudah jadi istri orang. Kalau lagi males dan ngurusin perut sendiri, saya mendingan cuma nyeplok telor yang dimakan pake nasi anget dan sambel botol aja yang penting perut keisi. Cuma kalau hal yang sama saya berlakukan sekarang kan ya kesian suami yang pulang-pulang cuma nemu lauk ngasal asal ada šŸ˜€

Alasan saya nggak gitu suka pakai bumbu instan karena rasanya kurang nendang sih menurut saya, bumbunya kurang terasa. Untuk tepung bumbu juga gitu, kurang kerasa berempahnya dan kadang enaknya cuma kalau pas baru digoreng dan masih anget doang. Padahal suami suka banget bumbu gorengan yang saya olah sendiri karena nggak pelit bumbu dan spicy.

Continue Reading

Warung Leko Malang Sudah Tutup

menu favorit saya di Warung Leko: iga+otot penyet

Makanan warung Leko sudah lama menjadi favorit saya. Sambelnya yang pedes enak dan kerasa bumbunya, iga goreng yang lembut dan otot yang gurih. Pertama kali makan di Warung Leko ya pas di Malang, waktu jengukin adek saya yang kuliah di Malang dan habis itu langsung suka. Menu favorit saya ya iga + otot penyet dengan sambel super pedas ditemani nasi putih anget dengan porsi banyak.

Status saya yang perantau di kota besar membuat Warung Leko mudah saja ditemukan dimana-mana, bahkan di mall sekalipun. Memang kalau kangen makanannya tinggal beli aja dimana-mana ada kok, tapi yang paling juara menurut saya pribadi ya yang di Malang itu.

Beberapa kali beli menu yang sama di Warung Leko Jakarta dan Surabaya tapi dapetnya nggak sesuai ekspektasi saya. Mulai dari bentuk otot yang bulet-bulet kecil gak jelas dan dikit banget, sambel yang dikit, nasi yang untuk ukuran cewek diet aja kurang dan harganya mayan mahal kalau nambah lagi.

Continue Reading

Review: Hot Star Mozzarella Large Fried Chicken, Rindu Comfort Food di Perantauan

Hotstar large fried chicken always being one of my comfort food. Sejak kapan ya nggak tahu deh… Kalau nggak salah ingat sejak setahun terakhir di Jakarta. Pertama kali beli di Mall Kelapa Gading dan langsung suka sama renyah tepungnya dan juicy daging ayamnya. Porsinya juga puas banget, meskipun saya nggak pernah bisa ngehabisin ayamnya langsung dalam sekali makan karena ya porsinya gede, banyak.

Sejak ada jasa ojek online untuk delivery makanan, Hotstar adalah makanan yang sering banget saya order – biasanya bareng Sharetea dari mall terdekat kalau pas hari libur sementara saya laper dan mager banget kemana-mana.

Tapi kalau saya lagi terlalu malas untuk berdiam di kamar doang, I’d preferĀ to eat by dine-in. Saya pergi ke mall terdekat sekalian nonton di bioskop dan mojok lama di toko buku.

Kenapa saya bisa dengan nyamannya pergi sendirian?

Continue Reading

Review: Jing Si Books and Cafe, Bagi yang Butuh Ketenangan Maksimal

Setelah air putih dingin, I love bitter coffee more than any other drink.

Nggak tahu ya kerasa refreshing aja minum kopi itu, apalagi kalau lagi mentok dan inspirasi buntu. Jadinya lebih nyegerin, dan paling penting berasa meningkatkan fokus. Saya butuh kopi pas lagi gambar, dan terutama saya juga butuh kopi pas lagi pengin nulis sesuatu tapi nggak tahu mau dimulai darimana dulu.

Meskipun sama-sama suka kopi, selera orang soal kopi juga macem-macem. Ada yang suka manis, creamy, nah kalau saya suka sih susu creamy asal nggak manis dan rasa kopinya tetep kuat aja. Pernah dibikinin kopi sama sahabat saya dan akhirnya nggak ketelan soalnya kopinya maniiss banget, jadi kami sama-sama suka kopi tapi beda selera soal rasa kopi. Bagi saya, kopi nggak kerasa kopi kalau rasa khasnya – yang ada pahit-pahit gitu malah ketutup manisnya gula atau gurihnya susu/creamer.

Kalau kamu sukanya rasa kopi yang kayak gimana?

Berhubung suka kopi udah sejak lama banget, saya minum kopi murni karena suka. Ya suka aromanya, suka rasanya pula. Saya baru tahu kira-kira dua bulan lalu lah kalau kopi hijau alias green coffee berguna banget buat diet. Secara pribadi sih saya belum pernah cicipin ya, jadi belum tahu. Karena harga green coffee ini lumayan mahal, terus berat perkemasannya juga lumayan gede, jadi kalau mau beli suka kuatir nggak doyan dan nggak habis. Sayang gitu kalau mubazir.

Continue Reading

Review: Warunk Upnormal Surabaya, Saat Mau Nongkrong Kudu Berebut Antrian

Masa-masa akhir saya tinggal di Jakarta tuh lagi hits banget Warunk Upnormal. Pengunjungnya penuh terus, padahal menunya bisa dibilang biasa aja sih mirip warung kopi pinggir jalan yang isinya indomie, aneka minuman, roti bakar, pisang bakar dan sebangsanya.

Tapi gimana ya, seperti kebanyakan orang saya juga penasaran seberapa oke tempat ini sampai orang rela banget ngantri panjang demi bisa makan dan nongkrong di tempat ini. Kesempatan datang juga ketika si adek melanjutkan kuliah di kota tempat saya tinggal dan kosnya nggak jauh dari Warunk Upnormal Surabaya.

Penasaran, saya minta ditemenin kesini sama dia. Dianya rada ogah karena menurut dia overprice banget untuk ukuran indomie-indomie an. Setelah saya bujuk-bujuk baru deh mau.

Begitu masuk, eh bener lho rame banget sampai orang ngantri-ngantri. Kalau mau janjian sampai harus ada yang dateng duluan gitu buat ngetag tempat. Rame banget orang nongkrong sambil ngobrol-ngobrol dan main game kayak ular tangga dan entah apa bareng teman-temannya. Kebanyakan sih datang rame-rame, jadi nggak sulit buat kami dapet tempat yang bisa buat berdua doang.

Continue Reading

Review: Many Pany Pancake di Aiola Eatery

Makan di Aiola Canteen itu nyenengin ya, rame terus dan jajanannya banyak banget pilihan. Mulai dari jajanan lokal sampai jajanan ngehits kekinian. Mau makan berat, banyak pilihan menu nasi, mie, lontong, bubur tinggal pilih pokoknya. Nah kalau mau ngemil-ngemil jajanan alias makan yang nggak berat sambil ngobrol dan nongkrong bareng teman-teman juga asli bisa banget. Soalnya jajanan dan dessertnya juga asli deh bikin kalap dan bingung mau pilih yang mana. Macem-macem jajanan tradisional ada, yang dari luar juga tinggal pilih dan bayar.

Jadi si adek yang lagi pengen makan pancake enak tapi nggak mahal ngajakin saya ke Aiola karena stand Many Pany-nya. Kata dia sih enak banget dan worth every penny soalnya nggak mahal. Oke deh, saya juga jadi penasaran. Saya termasuk satu diantara banyak penggemar pancake juga, cuma kalau bikin pancake sendiri suka rada males soalnya sering kebanyakan dan orang rumah nggak ada yang doyan jajanan western-western gitu. Sayang kan kalau mubazir.

Continue Reading

Review: Es Kopi Susu Kompleks di Aiola Eatery

Sehabis makan di Mie Abang Adek, si adek mengeluh kepedesan dan ngajakin saya beli makanan manis di Aiola Eatery. Saya iyain aja karena kebeneran saya juga lagi penasaran sama rasa kopi susu kompleks disitu.

Beberapa minggu terakhir kan memang kopi susu lagi hits-hitsnya ya, sejak ada kedai kopi susu kecil di Jakarta yang mendadak booming dan antrian abang ojek online yang dititipin pelanggan buat beli kopi susu udah mengular kayak antri tiket kereta buat mudik lebaran.

Saya penggemar kopi susu udah sejak lama banget, sekitar SD gitu gara-gara dibawain tante fresh milk dari peternakan sapi perah dan saya nggak bisa minum karena baunya aja bikin eneg terus direbus lagi sama nenek saya sembari ditambahin kopi bubuk. Tiap ngafe, atau minum dimanapun mostly saya juga pesan kopi susu. Bahkan di rumah juga gitu, kalau nggak kopi susu, kopi item pakai creamer ya kopi item aja. Gitu muter terus. Saya paling suka kopi saya kerasa creamy meskipun nggak suka kopi manis.

Continue Reading

Review: Mie Abang Adek Level Sedang, Pedas dan Mampus 100 Cabe

Waktu saya masih tinggal di Jakarta, setiap kali datang si adek sering ngerayu saya nyobain Mie Abang Adek yang waktu itu lagi hits banget. Iya, pamornya makanan pedas memang masih bertahan diatas karena banyak banget juga pecinta makanan-makanan yang pedes-pedes-nagihin itu.

Cuma selalu saya tolak sih. Bukan apa ya… Selain nggak tahu jelas tempatnya dimana, nyari tempat spesifik di Jakarta itu malesin. Ribet, macet dan pastinya bikin biaya transport ajegile mahalnya. Apalagi bela-belain cuma buat indomie pedes aja. Bener-bener berat di-effort.

Minggu lalu saya baru dikasih tahu teman kalau Mie Abang Adek sudah buka di Surabaya, yang artinya kesempatan buat nyobain tanpa berat di-effort akhirnya datang juga. Jadi habis bakar kalori di gym, langsung makan siangnya disini *LOL šŸ˜€

Continue Reading

Review: Menginap di The SUN Hotel Sidoarjo

Sudah lama banget nggak staycation rasanya sih, terakhir kali sekitar bulan Desember tahun lalu di Malang. Kangen deh staycation yang bener-bener nginep doang. We don’t have to go anywhere, catching any famous place in the town. Jadi sebenernya tuh saya paling sayang kalau pergi ke suatu tempat dan nginep (apalagi kalau tempatnya bagus) tapi cuma dipakai buat naruh badan istirahat dan tidur doang. Sayang aja gitu, sayang bayarnya.

Karena kan ya bedanya hotel dengan kamar sendiri pasti karena pelayanannya dan kita nggak perlu kuatir berantakin seisi kamar karena nggak perlu risih dan rapihin lagi kalau mau ditinggal. Sementara kan kalau staycation di Surabaya doang berasa nggak berubah aja suasananya ya kan. Jadi Sidoarjo jadi tujuan kami, suka di The SUN Hotel karena memang rencana nonton Despicable Me 3 juga nah hotel ini sebelahan banget sama SUNcity yang ada bioskopnya.

Kami berangkat sepulang paksu kerja, dan setelah sekian jam berkutat dengan macetnya Surabaya… akhirnya kami sampai juga sekitaran jam 8 gitu di The SUN Hotel ini. Sayangnya tempat tidur yang gede itu sudah fullbooked jadi kami dapetnya yang double bed gini. Ya gimana ya kok berasa kayak pasangan yang lagi musuhan gitu.

Jadi resepsionis menawarkan untuk dempetin bed dengan ekstra matras yang dipasangkan oleh petugas hotel dan kami setuju untuk mengambil opsi itu, jadi ya beginilah proses double bed jadi kingĀ bed

Continue Reading