Review: Ayam Betutu Pak Man, Masakan Khas Bali dengan Sertifikasi Halal

Sebenarnya ini bukan pertama kalinya saya ke Bali, pertama ke Bali sekitar SMP kelas 3 setelah kelulusan gitu. Dulu nggak ngerasa yang gimana-gimana sih. Begitu kali ini ke Bali bener-bener tanpa bantuan tour guide, arranging sendiri kita mau pergi kemana aja, mulai jam berapa dan pulang jam berapa. Saya baru nyadar kalau rasanya banyak hal yang berubah. Meskipun nggak berubah-berubah banget juga, sayanya aja yang ngerasa bedanya perjalanan di Bali dengan rombongan wisata dan tour guide dengan perjalanan mandiri bareng suami dan teman-temannya.

Dulu saya ngerasa nggak pernah kesulitan untuk sholat, waktunya sholat ya sholat aja, paling cuma ada alokasi waktunya. Dulu saya juga nggak ngerasa susah soal makanan, pagi makan diĀ kompleks penginapan yang full book rombongan saya terdiri dari sekian banyak bis dan mayoritas muslim. Siang, sudah ada makanan kotakan dengan menu rumahan dan snack yang dibagikan. Laper disela waktu, saya cukup beli pop mie yang dijual pedagang keliling atau kaki lima di sekitar tempat wisata. Makan malam all you can eat di penginapan lagi.

Sekarang, nggak usah muluk-muluk cari masjid atau musholla. Bahkan ruang yang proper untuk sholat aja nemunya susah kebangetan. Saya juga nggak bisa makan nyaris semua menu yang hotel sediakan untuk sarapan karena mereka menjual menu-menu babi di room service dan campuran omelet saat sarapan, sementara saya nggak ngerasa cukup aman untuk makan apapun meskipun makanan biasa karena kurang yakin kalau bagian dapur akan merasa perlu memisahkan peralatan masaknya demi customer. Tiap jalan-jalan perut jadi ngerut nggak jelas karena cuma bisa makan sereal sama buah aja šŸ™

Continue Reading

Review: Berbuka Puasa di Crown Prince Hotel

Satu hal yang khas saat bulan Ramadhan adalah undangan atau ajakan buka bersama yang ada aja macemnya, kadang datang dari kolega, kadang datang dari teman-teman SD, SMP, SMA, kuliah pokoknya macem-macem. Bulan Ramadhan jadi semacam bulan yang penuh reuni dadakan gitu.

Tahun lalu masih sih attending buka barengnya kantor, masih punya teman-teman yang ngajakin buka bareng. Ini tahun kedua dimana saya nggak punya acara-acara begitu sih, lebih sering buka bareng keluarga aja. Jadi kudu seneng apa sedih ya? Hahaha. Nggak ada undangan reuni karena memang saya tinggal jauh dari kota kelahiran, karena sudah lama nggak ngantor jadi juga nggak buka bareng teman kantor. Yang ada nemenin suami yang banyak undangan buka barengnya.

Continue Reading

Review: Zenbu – House of Mozaru

Penasaran sih pas lewat di resto ini, kata suami sih enak. Jadi letaknya di tengah kota Surabaya gitu.Ā Jalan Manyar Kertoarjo No.98, Manyar Sabrangan, Mulyorejo. Aksesnya nggak susah karena di tengah kota dan relatif mudah ditemuin. Akhirnya kesampaian juga awal januari lalu nyobain makanan disini. Alhamdulillah. Hehe. Tapi karena lagi hujan pas makan disini jadi nggak bisa foto bagian depannya nih.

Begitu masuk, waiter dan waitressnya langsung menyambut dan ngucapin selamat datang, ramah deh. Pas kami datang sih relatif sepi ya cuma ada beberapa orang aja yang makan disitu. Ini pemandangan yang menyambut kami setelah masuk ke dalam Zenbu. Jendela kaca dengan lampu-lampu warna kuning terang, cute! Saya suka desain tempat ini.

Continue Reading

Bedanya Panties Pizza Surabaya dengan Malang

img_0384

Saya sedang pengin makan pizza dengan keju yang super banyak, tapi sedang dalam kondisi malas ngulenin adonan pizza. Salah satu alasannya adalah karena saya belum pernah bikin pizza sendiri, malas jika gagal di percobaan pertama sedangkan pengin banget makan pizza, saya ngajakin suami untuk makan Panties Pizza Surabaya. Panties Pizza ini lebih mirip pastel karena bentuk pizzanya tertutup dan memiliki isian di dalamnya. Saya pernah makan Panties Pizza saat sedang berada di Malang dan merasa kurang terkesan karena pizza keju yang saya pesan memiliki limpahan saus tomat di dalamnya sementara saya nggak suka saus tomat dan kurang suka mencampurkan saus apapun dalam pizza. Saya lebih sering memakannya begitu saja.

Harga panties pizza ini sangat terjangkau dibandingkan pizza pada umumnya, tengok saja daftar menu dan harganya berikut ini. Menjelang akhir bulan, mending jajannya yang murce aja sih. Pengin pizza di tanggal tua ya mending Panties Pizza ini aja.

Kata teman-teman saya, Panties Pizza di Surabaya selalu ramai oleh pengunjung. Tapi pas saya ke situ, selow dan sepi-sepi aja sih. Mungkin karena hari kerja ya. Setelah bayar, cuma nunggu sebentar kok terus pesenan pizza saya sampai deh. Saya pesan Say Cheese untuk saya dan Chick n Cheese (menu baru) untuk suami. Prakteknya sih kami bagi setengah-setengah biar sama-sama tahu rasanya haha!

Continue Reading