Review: Warunk Upnormal Surabaya, Saat Mau Nongkrong Kudu Berebut Antrian

Masa-masa akhir saya tinggal di Jakarta tuh lagi hits banget Warunk Upnormal. Pengunjungnya penuh terus, padahal menunya bisa dibilang biasa aja sih mirip warung kopi pinggir jalan yang isinya indomie, aneka minuman, roti bakar, pisang bakar dan sebangsanya.

Tapi gimana ya, seperti kebanyakan orang saya juga penasaran seberapa oke tempat ini sampai orang rela banget ngantri panjang demi bisa makan dan nongkrong di tempat ini. Kesempatan datang juga ketika si adek melanjutkan kuliah di kota tempat saya tinggal dan kosnya nggak jauh dari Warunk Upnormal Surabaya.

Penasaran, saya minta ditemenin kesini sama dia. Dianya rada ogah karena menurut dia overprice banget untuk ukuran indomie-indomie an. Setelah saya bujuk-bujuk baru deh mau.

Begitu masuk, eh bener lho rame banget sampai orang ngantri-ngantri. Kalau mau janjian sampai harus ada yang dateng duluan gitu buat ngetag tempat. Rame banget orang nongkrong sambil ngobrol-ngobrol dan main game kayak ular tangga dan entah apa bareng teman-temannya. Kebanyakan sih datang rame-rame, jadi nggak sulit buat kami dapet tempat yang bisa buat berdua doang.

Continue Reading

You may also like

Review: Berbuka Puasa di Crown Prince Hotel

Satu hal yang khas saat bulan Ramadhan adalah undangan atau ajakan buka bersama yang ada aja macemnya, kadang datang dari kolega, kadang datang dari teman-teman SD, SMP, SMA, kuliah pokoknya macem-macem. Bulan Ramadhan jadi semacam bulan yang penuh reuni dadakan gitu.

Tahun lalu masih sih attending buka barengnya kantor, masih punya teman-teman yang ngajakin buka bareng. Ini tahun kedua dimana saya nggak punya acara-acara begitu sih, lebih sering buka bareng keluarga aja. Jadi kudu seneng apa sedih ya? Hahaha. Nggak ada undangan reuni karena memang saya tinggal jauh dari kota kelahiran, karena sudah lama nggak ngantor jadi juga nggak buka bareng teman kantor. Yang ada nemenin suami yang banyak undangan buka barengnya.

Continue Reading

You may also like

Review: Pangsit Mie Ayam Kota Madya Surabaya Bpk. H. Mardju, Makan Mie Enak Tetep Kenyang

 

Review makanan apa harusyang enak-enak dan mahal doang?

Pastinya enggak dong, kita semua berhak buat menikmati makanan enak terlepas dari harganya. Sementara ya, seringkali harga dan rasa itu nggak berbanding lurus. Sering banget makanan murah tapi rasanya enak dan nggak keberatan diulang lagi makan disitu, nggak jarang juga makanan mahal rasanya sekadar ‘ya ketelen sih’ atau bikin sedih karena rasanya nggak memuaskan padahal harganya udah bikin dompet nangis.

Saya dan suami memiliki perbedaan pendapat soal rasa makanan, pun selera tipe menu kami juga banyak bedanya meskipun nggak jarang punya pendapat yang sama soal rasa. Pangsit Mie Ayam Kota Madya Surabaya ini salah satu makanan yang kami sama-sama suka dan merasa kalau rasanya enak.

Jadi deh tempat ini salah satu tempat makan favorit kami kalau lagi jalan bareng dan laper siang-siang sampai menjelang sore. Tempatnya dimana? 

Continue Reading

You may also like

Review: Surabaya Patata, Kue Oleh-oleh Surabaya by Oki Setiana Dewi dan Ria Ricis

antrian beli Surabaya Patata! Crowded!

Senangnya… sekarang ini semakin banyak saja jajanan dan kuliner yang bisa dinikmati di Surabaya. Saya sebagai penggemar jajanan mulai dari jajanan gerobak abang-abang hingga jajanan resto dan cafe sih menyambut dengan senang hati. Beberapa hari terakhir saya baru tahu ada instagram @SurabayaPatata yang nantinya akan menjual kue oleh-oleh Surabaya dengan beberapa macam varian kue. Oleh-oleh Surabaya ini menyusul lahir setelah deretan kue oleh-oleh kekinian dibesut artis-artis Indonesia di kota-kota besar atau kota kelahiran mereka yang sedang happening saat ini. Surabaya Patata adalah brand oleh-oleh kue yang digagas oleh Oki Setiana Dewi bersama adiknya Ria Ricis.

Sambutan dari media sosial saya rasa sangat antusias ya, akunnya masih belum lama hadir di instagram tapi sudah punya banyak followers. Tanggal 13 kemarin grand opening dari Surabaya Patata di outletnya yang terletak di tengah kota.

Tentunya penasaran dong seperti apa outletnya, bentuk kue kekiniannya sampai acaranya. Ya gimana nggak penasaran, lha grand openingnya aja belum tapi udah ada akun instagram baru bertebaran yang buka jasa titip untuk kue ini. Lebay? Nggak juga sih 😀

Toko oleh-oleh Surabaya yang berlokasi di Jl. Dharmahusada no. 187 Mojo – Gubeng ini terletak pas disebelahnya Hotel Maxone Dharmahusada, biar gampang kalau teman-teman pengin nyobain kue oleh-oleh kekinian ini tapi nggak tahu mesti kemana nyarinya. Outletnya baru buka satu-satunya di alamat yang saya sebutkan diatas untuk saat ini dan kemungkinan nggak buka cabang dalam waktu dekat.  Nah, nggak berlebihan rasanya banyak yang menawarkan jasa titip untuk beli kue yang satu ini, karena antriannyaaa panjanggg bener. Outlet mulai buka untuk melayani pembeli pukul 10 pagi tapi dari keterangan satpam, banyak yang sudah mulai baris rapi antri pas jam 7 pagi lho! Kebayang nggak ramenya kayak apaan?

Continue Reading

You may also like

Review: Bakso Pratama Surabaya yang Padat Pengunjung

 

Nggak tahu ya, mungkin karena tiap harinya di rumah doang makanya kadang bosen gitu makan masakan di rumah biar kata masakan sendiri juga nggak ngaruh, kalau nggak berasa bosen ya berasa pengen makan sesuatu tapi males bikinnya haha. Padahal kalau dipikir-pikir nggak sekali dua kali nemuin masakan sendiri ternyata lebih enak daripada makanan di luar. Tapi gimana yaa… ya emang bosen aja :)) Kali butuh suasana yang beda.

Nah kalau udah kayak gitu bawaannya pengin menghasut suami buat jalan ke luar rumah aja. Emang ya yang sering di rumah tuh keluar buat jalan jadi semacam refresh pikiran. Beda sama yang saban hari di luar rumah kayak si suami yang kalau udah di rumah tuh males kemana-mana lagi, yah meskipun nggak jarang juga dia yang ngajak jalan duluan terutama kalau pas pengin nonton film tertentu. Kalau saya sih seneng-seneng aja diajakin dia jalan gitu, kecuali pas badan bener-bener udah rontok banget karena kerjaan rumah plus

Pas hari itu lagi ada film bagus yang pengin dia tonton gitu, kelarnya sekitar jam habis magrib. Habis sholat, mulai deh kerasa kelaperan dan saya langsung bilang, “makan di luar aja yuk ke dia”

“Makan apa?” tanya dia yang juga laper.

Continue Reading

You may also like