Koleksi Jajanan Anak 90-an yang Memorable Buat Diingat

Diantara teman-teman, ada nggak sih yang suka kangen masa-masa kecil? Ya… usia-usia sekolah dasar gitu deh. Kangen suasananya, temen-temennya, kangen sekolah, game-game manual karena nggak semua anak punya game watch. Terlebih lagi jajanannya. Masa dimana uang saku 300 perak bisa bikin jajan di kantin sampek kenyang dan masih bisa disisihin 100 perak buat nabung kalau tabah godaan :p Beda banget ya sama sekarang ini yang nilai 300 perak ini udah nggak dapet apa-apa kalau dibeliin jajanan. Dapet cilok satu biji aja belom tentu.

Dan jajanan masa-masa SD itu macem-macem, terus kreatif-kreatif ya. Mungkin abang-abangnya yang kreatif-kreatif bikin inovasi jajanan semacam sate telur, sosis goreng, cilok, cireng, martabak telor puyuh, tempura, macem-macem lah. Semuanya enak dan kebanyakan masih jadi makanan favorit saya sampek sekarang. Selain jajanan abang-abang, teman-teman terutama yang seumuran sama saya mungkin masih inget jajanan snack murah kala itu.

Kayak Mie Gemezzz yang mienya kudu dikremes terus dikasih bumbu dulu sebelum dimakan, coklat mini choyo-choyo yang kemasannya kayak jelly dan kalau mau makan kudu disendokin, coklat jago, krip-krip snack ala chiki-chikian seharga 25/50 perak sebiji dengan rasa enak gurih dan pia mini Putra Bali. Dulu enak banget jajanan ini, nggak tahu sih sekarang masih ada apa nggak dan rasanya juga apa masih sama atau udah nggak seenak dulu seperti halnya beng-beng yang dulunya gendut dengan rice crispy, karamel dan cokelat melimpah yang enak banget jadi cokelat ala-ala seperti sekarang ini. Kembalikan beng-beng kami yang duluuu T.T *kemudian baper*.

Dulu saya ngira nanti kalau udah dewasa pasti nggak doyan sama jajanan receh kayak gitu lagi, nggak beda sama orang dewasa masa itu yang kayaknya nggak pernah ke-gap beli jajanan abang-abang buat dirinya sendiri. Eh ternyata sampek umur menjelang akhir 20-an masih aja demen jajanan abang-abang. Perkiraan yang salah :p

Eh pada follow nggak sih akun instagramnya generasi 90-an? Saya seneng deh baca-baca akun itu bahkan sempet beli bukunya juga karena bikin saya jadi throwback masa-masa jadul. Saya kagum juga sama pengelola akun tersebut, soalnya kok kayaknya koleksi barang memorable buat throwback-throwback dia banyak amat ya? Dari yang simple kayak kaset lagu anak-anak, vcd film anak dan video klip anak sampai yang sepele banget kayak jepit kupu-kupu dan koleksi jajanan anak dalam bentuk kemasannya yang hits pada masa itu. Sayangnya waktu itu saya belum kenal sama yang namanya journaling dengan dokumentasi lengkap, tahunya nulis-nulis diary dengan curhatan panjang lebar nggak penting sama cerpen-cerpen aja. Errr…. keduanya juga nggak punya arsip sih entah pada kemana jadi ilang jejak-jejak alaynya 🙁 *bingung kudu sedih apa seneng*

Karena saya menghabiskan masa kecil di sebuah desa di kabupaten kecil Jawa Timur yang mungkin teman-teman belum pernah lewat dan dengar namanya, saya pikir bagian-bagian dari potongan masa kecil itu cuma milik kami lho. Kayak nama-nama jajanan hits anak SD, mainan anak SD, istilah-istilah pada masa itu bahkan hobby apa yang paling sering kita temui berikut dengan kebiasaan anak-anak pada masa itu. Lucunya mostly kok ya sama aja, kalaupun ada beda pasti cuma dikit doang.

Contoh deh kayak saling isi diary yang diisi teman dengan biodata masing-masing, nama, hobi, cita-cita, makanan kesukaan, minuman kesukaan, motto ya gitu-gitu deh 😀 Anak-anak di kota-kota besar yang seumuran saya (dan sekarang tentu saja udah nggak ada yang masih berstatus anak-anak), juga punya kebiasaan yang sama. ‘Mitos’ absurd yang dipercaya anak-anak SD macem nelan biji buah bisa bikin buah numbuh di kepala dan sebagainya. Mungkin bedanya di mainan berteknologi sih kayak game bot atau game watch, tamagochi bandai yang dulunya saya pengin banget punya – tapi nggak mungkin karena mahalnya beresiko bikin saya dikeluarin dari kartu keluarga gara-gara minta mainan aja semahal itu.

Diantara kenangan masa SD, apa aja yang bikin kamu paling inget dan kangenin? Jajanannya? Analog life-nya atau…. apa?

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *