Review: Berbuka Puasa di Crown Prince Hotel

Satu hal yang khas saat bulan Ramadhan adalah undangan atau ajakan buka bersama yang ada aja macemnya, kadang datang dari kolega, kadang datang dari teman-teman SD, SMP, SMA, kuliah pokoknya macem-macem. Bulan Ramadhan jadi semacam bulan yang penuh reuni dadakan gitu.

Tahun lalu masih sih attending buka barengnya kantor, masih punya teman-teman yang ngajakin buka bareng. Ini tahun kedua dimana saya nggak punya acara-acara begitu sih, lebih sering buka bareng keluarga aja. Jadi kudu seneng apa sedih ya? Hahaha. Nggak ada undangan reuni karena memang saya tinggal jauh dari kota kelahiran, karena sudah lama nggak ngantor jadi juga nggak buka bareng teman kantor. Yang ada nemenin suami yang banyak undangan buka barengnya.

Continue Reading

Review: Brownies Mommy Enjel

img_06932

Teman saya Dwi, teman yang saya kenal dari awal tes kerja hingga sama-sama tinggal di ibu kota baru saja berjualan brownies berbagai rasa. Karena masih sedang rajin banget bikin kue jadi saya belum beli brownies itu hingga bulan depannya ketika sedang dalam fase males banget baking, sekalian ngelarisin usahanya teman maka saya memutuskan untuk memesan brownies original dari dia karena mikir kalau untuk toppingnya yang macam-macam seperti nutella, cadburry dan semacamnya saya punya lengkap juga kok di rumah. Dwi atau Duwik – panggilannya – bilang kalau untuk yang original juga sudah ada topping kejunya kok.

“Oh oke,” kata saya dan bersiap nungguin brownies sampai di tangan. Mungkin browniesnya nyoklat banget sih tapi ya gitu sama kayak brownies pada umumnya, pikir saya.

img_0695

Begitu akhirnya si brownies sampai di tangan, ternyata saya salah karena itulah awalnya saya jadi addict sama brownies itu dan selalu pesan setiap kali saya sedang malas baking.

Continue Reading

Pemahaman Alergi yang Baik Dapat Mengurangi Dampak Negatif Alergi

36cd994f1f47d1bacfbd3e5ddb78831b
pic taken from pinterest

Ada nggak manteman yang nggak pernah kena alergi dari kecil sampek sekarang? Nggak pernah sama sekali gitu maksudnya. Keren amat ya nggak pernah kena alergi 😀

Nah terus buat manteman yang pernah kena alergi, kalau boleh tahu pemicunya apa? Apakah alergi makanan, suhu, bahan pakaian atau obat?

Seumur-umur saya beberapa kali pernah kena alergi dan yang namanya alergi itu beneran deh nggak nyaman banget. Ketika alergi datang dan kitanya udah dewasa aja nggak enaknya bisa bikin nangis, apalagi kalau anak-anak yang kena?

Waktu kecil saya punya alergi dengan produk ayam dan telur negeri, mungkin karena biasa hidup di desa makan ayam dari ayam kampung peliharaan sendiri, makan telur juga dari ayam sendiri. Kalau buat dimakan sendiri baik waktu tinggal bareng nenek atau tinggal bareng orang tua sama aja, mereka lebih suka semuanya berasal dari ayam sendiri. Hemat karena nggak usah beli dan udah jelas sehat soalnya diurusin sendiri juga. Jadi gitu pertama nyobain ayam dan telur negeri saya langsung gatel-gatel sekujur tubuh, saking sakit dan gatelnya sampek kaki luka gak keruan kena garuk.

Continue Reading

Warung Khas Batu – Nama ‘Warung’, Suasana Cafe yang Homey

“Ke Batu kemana lagi ya?” pertanyaan ini sering banget ditanyakan suami ke saya kalau kami sedang main ke Batu. Saking nggak tahunya mau kemana lagi, soalnya semua tempat wisata di Batu yang ramah dilewati mobil kok rasa-rasanya sudah kami cobain semua. Pernah juga ke beberapa tempat makan yang katanya lagi hits tapi ujung-ujungnya kami merasa matok ekspektasi terlalu tinggi, soalnya tempat-tempat itu memang lokasinya strategis banget deket sama tempat wisata keren yang nggak pernah sepi pengunjung. Tapi ternyata rasanya biasa aja dan cenderung over price jauh banget, porsinya juga kecil.

Kayaknya sekitaran dua mingguan lalu saya baca review soal tempat ini dari teman Blogger yang sering review kuliner Malang. Jadi tertarik karena dia bilang kopinya enak dan porsinya juga gede. Jadi berangkatlah saya bertiga bareng adek-adek di kos. Ternyata Warung Khas Batu ini tempatnya di dalam The Batu Hotel & Villsa, masih satu bagian juga kok dengan The Batu Hotel & Villas. Lucunya tempat ini sering kami lewatin setiap kali riwa-riwi ke Batu tapi nggak pernah ngeh kalau disitu ada tempat makan yang bisa kami mampirin meskipun nggak nginep di hotelnya. Parkiran luas dan suasanya memang homey banget. Di bagian depan ada pasangan ibu-ibu dan bapak-bapak sedang duduk-duduk mengawasi pemandangan jalan raya dan Batu yang keren dari sudut itu.

img_1201
Kami duduk dan dihampiri mbak-mbaknya yang ramah untuk mengangsurkan menu. Masih bingung memilih-milih, saya memutuskan foto-foto bagian dalam Warung Khas Batu dulu. Nah berikut ini interiornya, homey banget ya kan.

img_1203

img_1205

img_1206

Setelah memutuskan apa yang ingin dipesan Si mbak mencatat pesanan kami ke tab yang dia bawa-bawa, canggih! Menu di warung khas batu, meskipun namanya ‘warung’ tapi menurut saya menunya variatif. Rasa tradisional juga ada, rasa westernnya juga ada. Berikut ini saya foto-foto menu lengkapnya. Harganya juga murah lho. Soal rasa, nanti kita coba.

Continue Reading

Review: Mie Baraccung Surabaya Barat

Adik saya yang barusan masuk kuliah membawa pulang mie pangsit sebagai oleh-oleh dari acara jalan-jalannya. Saya kebagian satu kotak juga, mie yang katanya mie pedas itu. Dia bilang membelinya tak jauh dari rumah. Satu kotak mie dihidangkan dengan topping ayam dan pangsit, sayuran, sosis dan somay goreng. Kata dia level 3 dan kalau saya suka saya bisa beli dengan gampang karena letaknya yang dekat, namanya Mie Baraccung.

Saya nyicip dikit dan merasa setuju bahwa mie ini layak coba, enak kok. Pada sendok kedua yang saya makan baru deh berasa pedesnya. Muka saya mulai memerah. Kata si adek, hitungan levelnya berdasarkan takaran sambal di sendok teh. Level 1 untuk satu sendok teh, level 2 untuk 2 sendok teh sambal dan seterusnya. Tapi ini ehm, seriusan pedas untuk ukuran yang dibilang sambelnya cuma 3 sendok teh. Muka saya memerah dan bibir saya mulai berasa tebel haha, beneran pedes bahkan bagi penggemar makanan pedas bagi saya.

Tapi kok nagihin banget ya pedesnya? Haha dasar! Beberapa minggu kemudian saya berhasil ‘memaksa’ suami nemenin makan di Mie Baraccung ini.

image
porsinya pas banget, ditemani es teh manis yumm!

Kami menemukan warungnya masuk gang, memang nggak oke sih kalau bawa mobil. Jadi kalau kesitu harus bawa motor. Jadi tempat makannya itu di teras rumah empunya tempat makan. Ada meja kursi yang berjajar di teras, dekat taman bahkan ruang tamu untuk tempat makan pelanggan. Sayangnya karena sudah keburu laper jadi nggak kepikiran fotoin suasananya. Next mungkin sih ya.

Continue Reading