Review: Cokelat Klasik – Minuman Cokelat Pinggir Jalan Rasa Cafe

Jadi anak kos lagi itu… rasanya bawaannya pengin ngemil melulu, apalagi di kota sedingin Malang. Hehe alasan banget ya… tapi beneran lho itu yang saya rasain waktu kemarin itu masih pelatihan brevet pajak bareng si adek di Malang. Hawanya kota Malang yang mendung terus-terusan dan ujan terus-terusan lumayan bikin pengin yang hangat-hangat dan pedas-pedas seharian. Tapi kalau siang bisa panas terik banget gitu jadi pengin yang dingin-dingin terus seger gitu *halah.

Ceritanya pas suatu hari malem-malem kok tumben sesiangan panas terik dan sore sampek malem nggak ujan sama sekali. Karena berasa gerah, saya ngomong ke si adek pengin minuman dingin yang enak dan kalau bisa sih nggak jauh-jauh dari kos.

“Cokelat klasik enak lho, mbak…” kata dia ngasih tahu ke saya.

“Itu yang depan minimarket depan juga ada outletnya itu kah?” tanya saya ke dia.

“Bukan… bukan yang itu beda lagi,”

“Lah kan sama namanya cokelat klasik,” saya nggak ngerti. Soalnya sering banget lewat depan minimarket nggak jauh dari kosan ada semacam outlet┬ákecil buat jualan minuman gitu nah tulisannya cokelat klasik.

Continue Reading

You may also like