Review: Ayam Betutu Pak Man, Masakan Khas Bali dengan Sertifikasi Halal

Sebenarnya ini bukan pertama kalinya saya ke Bali, pertama ke Bali sekitar SMP kelas 3 setelah kelulusan gitu. Dulu nggak ngerasa yang gimana-gimana sih. Begitu kali ini ke Bali bener-bener tanpa bantuan tour guide, arranging sendiri kita mau pergi kemana aja, mulai jam berapa dan pulang jam berapa. Saya baru nyadar kalau rasanya banyak hal yang berubah. Meskipun nggak berubah-berubah banget juga, sayanya aja yang ngerasa bedanya perjalanan di Bali dengan rombongan wisata dan tour guide dengan perjalanan mandiri bareng suami dan teman-temannya.

Dulu saya ngerasa nggak pernah kesulitan untuk sholat, waktunya sholat ya sholat aja, paling cuma ada alokasi waktunya. Dulu saya juga nggak ngerasa susah soal makanan, pagi makan diĀ kompleks penginapan yang full book rombongan saya terdiri dari sekian banyak bis dan mayoritas muslim. Siang, sudah ada makanan kotakan dengan menu rumahan dan snack yang dibagikan. Laper disela waktu, saya cukup beli pop mie yang dijual pedagang keliling atau kaki lima di sekitar tempat wisata. Makan malam all you can eat di penginapan lagi.

Sekarang, nggak usah muluk-muluk cari masjid atau musholla. Bahkan ruang yang proper untuk sholat aja nemunya susah kebangetan. Saya juga nggak bisa makan nyaris semua menu yang hotel sediakan untuk sarapan karena mereka menjual menu-menu babi di room service dan campuran omelet saat sarapan, sementara saya nggak ngerasa cukup aman untuk makan apapun meskipun makanan biasa karena kurang yakin kalau bagian dapur akan merasa perlu memisahkan peralatan masaknya demi customer. Tiap jalan-jalan perut jadi ngerut nggak jelas karena cuma bisa makan sereal sama buah aja šŸ™

Continue Reading

You may also like

Review: Cokelat Klasik – Minuman Cokelat Pinggir Jalan Rasa Cafe

Jadi anak kos lagi itu… rasanya bawaannya pengin ngemil melulu, apalagi di kota sedingin Malang. Hehe alasan banget ya… tapi beneran lho itu yang saya rasain waktu kemarin itu masih pelatihan brevet pajak bareng si adek di Malang. Hawanya kota Malang yang mendung terus-terusan dan ujan terus-terusan lumayan bikin pengin yang hangat-hangat dan pedas-pedas seharian. Tapi kalau siang bisa panas terik banget gitu jadi pengin yang dingin-dingin terus seger gitu *halah.

Ceritanya pas suatu hari malem-malemĀ kok tumben sesiangan panas terik dan sore sampek malem nggak ujan sama sekali. Karena berasa gerah, saya ngomong ke si adek pengin minuman dingin yang enak dan kalau bisa sih nggak jauh-jauh dari kos.

“Cokelat klasik enak lho, mbak…” kata dia ngasih tahu ke saya.

“Itu yang depan minimarket depan juga ada outletnya itu kah?” tanya saya ke dia.

“Bukan… bukan yang itu beda lagi,”

“Lah kan sama namanya cokelat klasik,” saya nggak ngerti. Soalnya sering banget lewat depan minimarket nggak jauh dari kosan ada semacam outletĀ kecil buat jualan minuman gitu nah tulisannya cokelat klasik.

Continue Reading

You may also like

Review: Share Tea – Chocolate Rocksalt and Cheese

Ada nggak minuman favorit yang paling kamu suka untuk cooling down akhir-akhir ini?

Minuman favorit saya belakangan ini, yang lagi suka-sukanya banget ya ini: Share tea variant chocolate rocksalt and cheese, less ice. Bisa nggak bosen gitu hampir tiap hari minum ini kalau lagi pengin cooling down. Waktu masih di Jakarta, tiap weekend dan nggak kemana-mana saya pasti gojek minuman ini dua gelas sekalian dan tahan seharian nggak makan karena memang rasanya di perut saya bikin kenyang sih meskipun nggak ada bubblenya atau apa.

Continue Reading

You may also like