Review: Bebek Kuali Kota Batu

review

Banyak banget foto dan bahan update untuk diunggah di blog ini tapi seringkali kena kendala malas edit foto kemudian malas nulis *pemalas*. Jadi ya begitulah, cuma masuk ke dalam folder dan perencanaan draft tapi belum di publish-publish.

Memang belakangan ini saya sedang sibuk di dunia offline, jadi makanya draft banyak banget tapi belum sempet untuk di tulis dan dipublish. Semoga bulan ini saya lebih produktif dalam menulis, terutama mengupdate blog ini. Hehe do’akan ya 😀

Yang sering ngelewatin jalan Batu-Malang pasti pernah ngelihat tempat makan ala depot Bebek Kwali di pinggir jalan. Memang warung ini bukan termasuk tempat hits Malang sih. Dulu pas saya masih magang jaman kuliah tuh warung yang menurut saya kekecilan kalau dibilang warung tapi juga belum pantes menyandang nama resto, ya depot lah. Jadi dulunya secara visual juga nggak menarik ya kayak depot biasa aja yang nggak rame. Tapi saya menyempatkan diri mampir kesini karena dengar dari pegawai kantor yang saya magangin kalau masakan disini enak, sopnya enak, bebek kualinya juga enak, pokoknya masakannya enak-enak.

Suatu sore sepulang magang, saya membujuk teman magang saya Nia yang saya tebengin untuk mampir kesini karena toh kami lewat di jalan pulang kok. Lagian laper banget setelah seharian di tempat magang dan kena hujan mulu butuh makan yang hangat-hangat. Saya beli bebek kuali potong untuk dibawa pulang, sampek kos masih hangat padahal jaraknya lumayan jauh. Sekali cicip langsung jatuh hati sama si bebek kuali. Harganya waktu dulu 19 ribu per porsi kalau nggak salah inget.

Berbekal ingatan yang mengesankan itu, saya pengin mampir kesana lagi toh adik saya masih tinggal di Malang. Tapi ternyata tempatnya tutup, nampak kusam dengan gunungan material dibagian depannya mungkin buat renovasi, mungkin juga akan dibangun tempat lain. Sayang sih…

Nah terakhir kali ke Batu bareng suami dan adik-adik ternyata tempatnya beneran hanya direnovasi jadi lebih besar dengan halaman parkir yang lebih luas dari sebelumnya sehingga bisa menampung beberapa mobil sekaligus. Kami memutuskan untuk mampir pada sore berhujan itu. Karena lagi hujan jadi saya nggak bisa fotoin dari depan ya. Foto dari dalam kaca mobil hasilnya blur. Jadi ini foto pemandangan bagian depan depot Bebek Kuali ini ke arah jalan.

img_2039

Bagian dalam ruangan:

img_2037

img_2038

Etalase dan kasirnya masih sama kayak dulu pas saya masih magang tapi selain itu ruangan lebih tertata, bersih dan nyaman. Lupa banget fotoin menunya disini, yang jelas harga perporsinya belasan ribu sampai 20-an ribu dengan konsep per potong ya. Kalau pesan per ekor seperti ayam, bebek ya 60,000 sampek 90,000 IDR. Ikan gurami ada juga, harganya per ons. Lupa harganya berapa berhubung nggak foto menu dan pricelist.

Saya pesen bebek kuali bareng nasi putih karena kangen sama rasanya yang asem pedas dan penuh bumbu. Suami pesan bebek kremes, adik-adik memesan sup ayam dan pepes. Setelah ngobrol beberapa lama yah akhirnya keluar juga pesanannya. Beneran laper banget!

img_2044
satu potong bebek kremes, sambal dan lalap
img_2041
sup ayam! Sup ayam ini dimasak dan dihidangkan dalam kuali juga, bumbunya asam manis segar dengan mentimun dan daun kemangi. Alih-alih sup ayam, lebih cocok namanya jadi ayam kuali hehe soalnya bumbunya mirip plek ketiplek sama bebek kuali, cuma beda nama unggasnya saja.

 

img_2043
Bebek kuali! Akhirnya kita bertemu kembali! 😀
img_2040
Ini perbandingan antara sup ayam dan bebek kuali, persis sama ya… cuma daging unggasnya aja emang yang beda.

 

img_2045
Bebek kuali dan nasi putih yang bisa nambah kok kalau kurang 🙂

 

img_2046
Bebek dikeluarkan dari kuali untuk masuk perut :p

Suami dan adik-adik setuju banget kalau semua masakan yang dihidangkan sesuai pesanan kami enak. Nggak pelit bumbu jadinya tasty, enak banget kayak masakan rumahan lah. Maksudnya biasanya kan ditempat makan sering kita ketemu masakan yang enak entah mungkin penyedapnya yang banyak tapi kurang tasty karena bumbunya nggak seroyal buatan rumah. Lha yang ini nggak gitu, entah gimana kok ngingetin saya sama kota asal saya di Tuban, rasa-rasa masakannya ya begini ini dibeberapa depot langganan.

Meskipun nama warung Bebek Kuali nggak cuma milik warung ini saja, ada kok tempat makan bebek dengan nama serupa di kota lain, tapi saya rasa pemiliknya beda sih dan bukan cabang-cabang gitu. Jadi rasanya masih original dan mungkin nggak kita temui di kota lain. Tapi kalau diantara teman-teman ada yang lebih tahu, boleh lho dikoreksi.

Yang jelas masakannya enak banget dan mengecewakan perut lapar kami 😉 Pengin lah balik lagi buat makan disini lagi hahaha.

Alamat Bebek Kuali: Jl. Pattimura no. 90 Batu – Malang

atau cari aja langsung via Google map, gampang kok dicarinya 🙂

Related posts

3 Comments

    1. iya bersih hahaha kualinya gak gede-gede amat kok kayak mangkuk besar ajaa
      iya restonya bersih
      masut nita cuko pempek kah?
      haha iya ada timunnya tapi kuahnya ala asem asem, asem pedes seger

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *