Review: Acine, Tepung Berbumbu Tanpa Pengawet dan MSG

Jujur aja, saya seneng makan enak dan seneng masak makanan enak di dapur. Nggak jarang juga coba-cobain resep baru. Dan menurut saya takaran makanan yang sesuai resep atau dengan modifikasi selera kita sendiri, jika berhasil rasanya bakalan enak banget karena nggak pelit bumbu dan berasa di lidah. Saya nggak terlalu suka pakai bumbu-bumbu instan selama nggak dalam situasi khusus yang menyebabkan saya lebih baik menggunakan bumbu instan.

Seperti misalnya pas lagi kecapekan, sakit, sementara toh dapur harus ada makanan yang siap santap karena yang diurusin nggak cuma perut saya seorang. Ya inilah bedanya masa single dan ketika sudah jadi istri orang. Kalau lagi males dan ngurusin perut sendiri, saya mendingan cuma nyeplok telor yang dimakan pake nasi anget dan sambel botol aja yang penting perut keisi. Cuma kalau hal yang sama saya berlakukan sekarang kan ya kesian suami yang pulang-pulang cuma nemu lauk ngasal asal ada ­čśÇ

Alasan saya nggak gitu suka pakai bumbu instan karena rasanya kurang nendang sih menurut saya, bumbunya kurang terasa. Untuk tepung bumbu juga gitu, kurang kerasa berempahnya dan kadang enaknya cuma kalau pas baru digoreng dan masih anget doang. Padahal suami suka banget bumbu gorengan yang saya olah sendiri karena nggak pelit bumbu dan spicy.

Makanya saya mengusahakan masak setiap hari atau dua hari sekali paling lama dengan porsi bikin agak banyak. Masaknya mulai dari menu berkuah dengan lauk, lauk goreng sampai dessert. Ini terus saya lakukan di bulan-bulan awal saya full time di rumah. Siapa sangka ini nggak berlangsung lama, dengan makin nambah kesibukan saya di dunia kerja rumahan alias freelance yang sering dikejar deadline mepet, saya merasa waktu di dapur saya jadi lebih sempit. Begitu buka toko online, waktu makin kerasa kurang banget karena harus bagi waktu antara menulis artikel dan memenuhi tenggat-tenggat deadline, menjawab pertanyaan customer, packing dan pengiriman paket, beberes rumah dan menyiapkan keperluan suami dari baju bersih yang udah wangi rapi habis digosok sampai makanan dan printilan lainnya.

Demi semuanya bisa kehandle, baik urusan rumah tangga dan urusan kerjaan, saya jadi memotong lama waktu di dapur untuk memasak dengan cara memilih masakan-masakan yang cepat dimasak dengan bumbu sederhana atau dengan cara cepat alias pakai bumbu instan.

Memang nggak ada yang protes sama rasanya sih, cuma saya sendiri suka kurang puas karena pengennya habis sibuk-sibuk bisa makan dengan enak, tapi seringnya nggak sesuai ekspektasi. Ya maklumlah namanya juga bumbu jadi, dibikin dengan resep sesuai selera yang bikin. Kadang rada manis dan banyak kecapnya, padahal saya nggak demen makanan berat yang manis. Kadang terlalu banyak lada jadinya pas masak aja idung udah pedes, makan udah nggak semangat lagi.

Suatu hari saya pengen banget makan tempe mendoan, masalahnya di Surabaya ini nggak gampang nemuin orang yang jual tempe mendoan. Setelah nyari jelimet dan nemu pun belum tentu rasanya enak. Memang saya udah jadi penggemar tempe sejak kecil. Saya terbiasa makan tempe, selain suka juga, nggak pernah bosen gitu. Tempe tahu adalah lauk yang saya nggak bisa bosen, beda sama daging-dagingan yang meskipun saya suka juga tapi saya nggak bisa makan daging selama beberapa hari berturut-turut karena jatuhnya pasti eneg.

Akhirnya saya putuskan untuk window shopping toko online nyari tepung bumbu mendoan. Ketemulah sama Acine. Selain tepung bumbu mendoan, ternyata Acine sudah lebih dulu dikenal lewat produk tepung kanji berbumbunya. Jadi tepung kanji berbumbu ini bisa kita pakai buat bikin jajanan abang-abang versi hemat dan sehat di rumah, mau bikin cilok, cireng, cimol, Acine juga bisa banget buat bikin tahu aci dan tahu pletok – itu lho gorengan khas Tegal. Acine juga memiliki beberapa varian produk, daripada sebiji dua biji sekalian aja kan beli semua varian yang ada biar ongkirnya nggak sia-sia :p

Begitu sampai, seneng banget ada contekan resep-resep yang bisa kita praktekan menggunakan Acine di beberapa lembar kertas di dalam paket. Jadi masakan yang dibuat dengan bumbu-bumbu ini nggak monoton. Habis buka, saya langsung nggak sabar untuk nyobain tepung mendoan.

Saya ngeluarin tempe dari kulkas, iris-iris sedang dan rada tipis kemudian rendam dengan sedikit air, garam dan merica selama beberapa menit biar gurih merasuk ke dalam tempe. Tepung bumbu saya buka, taruh dan campurkan air sehingga jadi adonan. Habis ngaduk adonan, saya yang niat awal mau nambahin irisan daun bawang langsung nggak jadi. Adonan tepung Acine ini memang udah ‘jadi’, nggak usah ditambah apa-apa lagi selain air karena di dalamnya udah ada daun┬ákucai kering yang banyak. Praktis jadinya. Nggak saya tambahin daun bawang lagi biar daun-daunan ijonya nggak terlalu festive, ntar malah lebih mirip bakwan sayur nanti ketimbang tempe mendoan *LOL.

Tempe saya masukkan ke adonan tepung yang ringan dan sedikit encer karena sayanya suka adonan yang nggak terlalu tebal dan berat. Kemudian saya goreng ke dalam minyak panas. Tempe mendoan biasanya nggak digoreng sampai cokelat sehingga terkesan setengah mateng, tapi karena suami nggak suka gorengan yang nggak ada warna cokelatnya jadi setengah saya bikin mendoan, setengahnya lagi ala tempe goreng biasa.

Rasanya?

Review jujur ya, ini pertama kalinya saya ketemu tepung bumbu dengan rasa yang memuaskan. Endeus, gurih, daun bawangnya nggak pelit dan bumbunya kerasa. Padahal sehat banget karena tanpa tambahan MSG dan pengawet loh. Tapi bisa enak banget gini, pertanda beneran nggak pelit bumbu dan rempah nih. Tempe mendoan yang saya bikin dengan tepung bumbu ini jadi seenak beli di tempat orang jual mendoan. Sayang aja tempenya tempe rumahan biasa bukan yang khusus mendoan, kalau saya pakai yang khusus mendoan dijamin lebih enak lagi sih.

Nah tempe yang saya tepungin dan goreng agak kering jatuhnya krenyes renyah banget dan enak. Seriusan loh. Ini bukan karena sayanya yang suka banget sama tempe makanya jadi nilai enak-enak aja. Tapi juga suami yang sebenernya lebih suka tahu daripada tempe dan cuma suka makan tempe yang ditepungin aja, bilang enak dan malah dicemilin nggak bisa berenti ngunyah sampek ikut juga makan yang versi setengah mateng punya saya. Dimakan gitu aja buat cemilan sore sambil ngeteh anget cucok, jadi lauk terus dimakan pake nasi panas, kerupuk dan sambel┬ádoang aja udah enaakk banget juga ­čśë

Sebenernya saya udah nyoba juga bumbu ayam goreng serundengnya. Cuma karena baru sempat masak pas habis magrib dan suasana nggak mendukung untuk difoto-foto jadi nggak saya foto aja. Niat siang besoknya mau saya foto, apa daya ternyata pas siang ayamnya udah hampir ludes tinggal beberapa biji yang pasti udah nggak estetik lagi kalau difoto. Bumbu ayam serundengnya juga bikin saya jatuh hati karena rasanya sedep enak ala masakan rumahan tapi bikinnya cepet dan praktis banget, tetap kaya rasa lagi. Tinggal bikin sambel bawang udah mantep banget deh dimakan sama nasi putih anget, bikin pengen nambah nambah lagi :p

Yang lain sih belum saya coba, tapi dari kesimpulan saya sementara ini bakalan beli lagi karena udah telanjur jatuh cinta sama rasanya yang paling berasa homemade diantara semua tepung bumbu dan bumbu praktis yang udah duluan saya coba. Pernah deh saya beli bumbu ayam goreng, yang ada saya bersin-bersin soalnya mericanya over dan bumbunya entah karena susah meresap apa kalau udah resep gak gitu ngaruh banyak ke rasa ayamnya jadi nggak tasty hasil akhir ayam gorengnya.

Repurchase? Yep, definitely I will ­čśÇ

Tapi sekalian nyoba yang bumbu lain dulu deh biar belinya bisa sekalian banyak jadi nggak buang-buang kuota ongkir hehehehe peritungan :p

Teman-teman yang pengin nyobain tepung bumbu dan bumbu ayam goreng Acine bisa kontak by WhatsApp ke penjualnya di: 087751812848

Kalau males add nomor dan chat-chat penjual, bisa juga kok via Shopee dan Tokopedia. Ini link toko online-nya ya:

www.shopee.co.id/acine

www.tokopedia.com/acine

Related posts

1 Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *